Cara Menghitung & Contoh Penghitungan PPh Pasal 21

3:21 PM 5 Comments
Sebelumnya saya telah berbagi tentang hal-hal yang patut diketahui dalam PPh pasal 21, selanjutnya saya akan berbagi cara menghitung & contoh perhitungan PPh pasal 21.

Langsung aja ke cara menghitung & contoh kasusnya.

Raffi bekerja pada PT. Arjuna bergerak dibidang penjualan industri kabel listrik & telepon, berikut data-data PT. Arjuna pada tahun 2014 yang perlu diketahui:
    Nama                                 : PT. Arjuna
    Alamat                                : Jl. Gatot Subroto 50 Bandung
    NPWP                               : 01.234.567.8-424.000
    Jenis Usaha                        : Industri kabel listrik & telepon
    Peredaran usaha                 : Rp. 5.250.000.000,-
    Nama Pemimpin                 : Bagas Farel

Perusahaan telah masuk program BPJS tenaga kerja dengan data sebagai berikut:
1. Dibayar Perusahaan        : Jaminan Kecelakaan Kerja 0.89%
                                            Jaminan Kematian 0.30%
                                            Iuran Pensiun 3.37%
2. Dibayar Sendiri               : Iuran Pensiun 2.00%
3. Tunjangan Makan dari perusahaan sebesar 20% dari gaji pokok untuk semua pegawai tetap

Status Raffi telah menikah dan mempunyai 2 orang anak, NPWP Raffi 07.999.245.8.423.000... Sebagai Direktur Raffi memperoleh Gaji setiap bulan sebesar Rp. 9.000.000,- dan Telah Bekerja sejak bulan Januari 2015

Hitung berapa PPh pasal 21 yang harus dipotong dari penghasilan Raffi setiap bulannya!!

Jawab:
Penghasilan Bruto
Gaji                                                                                               Rp.  9.000.000,-
Tunjangan lainnya / Uang Makan (20% x Rp. 9.000.000            Rp.  1.800.000,-
Premi Asuransi dibayar perusahaan (0.89%+0.30%) x Rp. 9jt    Rp.     107.100,-
                    Jumlah                                                                     Rp.10.907.100,-

Pengurangan
Biaya Jabatan (5% x Rp. 9.000.000)                                            Rp.     450.000,-
Biaya Jabatan (5% x Rp. 10.907.100)                                          Rp.     545.355,-
Iuran Pensiun dibayar karyawan (2% x Rp. 9.000.000)               Rp.     180.000,-
                    Jumlah                                                                    Rp.      725.355,-

Penghasilan Neto (Rp. 10.907.100 - Rp. 725.355)                     Rp.   10.181.745,-
Penghasilan Neto Setahun (Rp. 10.181.745 x 12)                   Rp. 122.180.940,-

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP sebelum thn 2015)
K/2                                                                                                Rp.  30.375.000,-

Penghasilan Kena Pajak (Rp. 122.180.940 - Rp. 30.375.000) Rp.  91.805.940,-
Dibulatkan                                                                                   Rp.  91.805.000,-
 

PPh 21 Terutang:
5%    x Rp. 50.000.000 = Rp. 2.500.000,-
15%  x Rp. 41.805.000 = Rp. 6.270.750,-
  PPh 21 Setahun              Rp. 8.770.750,-
PPh 21 Sebulan                Rp. 730.895

Demikian cara menghitung PPh Pasal 21 atas karyawan.
Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...

Indahnya berbagi...




 

Hal-Hal Yang Patut Diketahui Seputan Pajak Penghasilan Pasal 21

5:56 AM Add Comment
PENGANTAR

Pada kesempatan saat ini saya akan berbagi sama temen-temen sekalian tentang Pajak Penghasilan Pasal 21 (selanjutnya disingkat dengan PPh pasal 21). Selama ini saya memahami PPh pasal 21 hanyalah untuk penghasilan yang diterima oleh karyawan / pegawai saja dengan kata lain objek dari PPh pasal 21 adalah penghasilan yang diterima oleh pegawai.

Setelah membaca-baca literatur dan diskusi sama temen-temen yang lain ternyata objek PPh pasal 21 bukan hanya penghasilan yang diterima oleh pegawai saja. Kalau begitu apa aja sich objek PPh pasal 21 itu??

Untuk menjawab pertanyaan itu kita lihat dari pengertian PPh pasal 21 yang tersurat dalam pasal 21 UU PPh sebagai berikut: "PPh pasal 21 adalah pemotongan pajak atas penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan dengan nama dan dalam bentuk apapun yang diperoleh Wajib Pajak Orang Pribadi dalam negeri" 

Dari pengertian di atas tersurat jelas bahwa PPh pasal 21 mengatur tentang pemotongan, penyetoran dan pelaporan pajak atas penghasilan sehubungan dengan: 
1. Pekerjaan
2. Jasa 
3. Kegiatan dengan nama dan dalam bentuk apapun.
4. Yang diterima oleh WP Orang Pribadi

Salah satu objek PPh pasal 21 di atas adalah Jasa, lalu bagaimana membedakan jasa yang menjadi objek PPh pasal 21 dan mana jasa yang menjadi objek PPh pasal 23??
Untuk membedakan jasa yang menjadi objek PPh pasal 21 dan PPh pasal 23, perhatikan ilustrasi berikut:

       Penerima Penghasilan                              Jenis WP                          Jenis PPh yang dipotong
1. KKP Bagas                                                Orang Pribadi                              PPh Pasal 21
2. KAP Farel & Rekan                                        Badan                                    PPh Pasal 23
3. Kantor Pengacara Bambang, SH               Orang Pribadi                             PPh Pasal 21

Walaupun ketiga profesional di atas memiliki kantor, atas penghasilan KKP Bagas dan Kantor Pengacara Bambang, SH tetap dipotong PPh Pasal 21 karena kedua wajib pajak tersebut merupakan orang pribadi. Sementara  KAP Farel & Rekan merupakan WP badan sehingga penghasilan yang dipotong adalah PPh Pasal 23.

Kesimpulannya penghasilan atas jasa yang diberikan kepada wajib pajak orang pribadi harus dipotong PPh pasal 21 sedangkan bila penghasilan atas jasa yang diberikan kepada wajib pajak badan harus dipotong PPh pasal 23.

RUMUS MENGHITUNG PPh Pasal 21

Untuk menghitung besarnya pajak terutang PPh Pasal 21 adalah sebagai beriktu:
       Penghasilan                                xxxxxxxx
       Pengurang                                  xxxxxxxx -
            Penghasilan Neto                  xxxxxxxx
       PTKP                                         xxxxxxxx -
           Penghasilan Kena Pajak        xxxxxxxx
       Pajak Terutang (tarif x PKP)     xxxxxxxx

Nah selain harus memahami rumus menghitung PPh pasal 21 di atas, teman-teman juga harus bisa memahami pengertian dan jenis-jenis dari rumus di atas.

Penghasilan yang dipotong PPh pasal 21 adalah:
1. Penghasilan yang diterima Pegawai Tetap baik penghasilan Teratur maupun Tidak Teratur;
2. Penghasilan yang diterima Penerima Pensiun secara Teratur berupa uang pensiun;
3. Penghasilan berupa uang pesangon, uang manfaat pensiun, tunjangan hari tua, atau jaminan hari tua yang dibayarkan sekaligus, yang pembayarannya melewati jangka waktu 2 tahun sejak pegawai  berhenti bekerja;
4. Penghasilan Pegawai Tidak Tetap atau Tenaga Kerja Lepas, berupa upah harian, mingguan, satuan, borongan, atau upah yang dibayarkan secara bulanan;
5. Imbalan kepada Bukan Pegawai, berupa honorarium, komisi, fee, dan imbalan sejenisnya dengan nama dan bentuk apapun sebagai imbalan sehubungan jasa yang dilakukan;
6. Imabalan kepada Peserta Kegiatan, antara lain berupa uang saku, uang representasi, uang rapat, honorarium, hadiah, atau penghargaan dengan nama dan dalam bentuk apapun, dan imbalan sejenis dengan nama apapun;
7. Penghasilan berupa honorarium atau imbalan yang tidak teratur yang diterima oleh anggota dewan komisaris atau dewan pengawas yang tidak merangkap sebagai Pegawai Tetap pada perusahaan yang lama;
8. Penghasilan berupa Jasa Produksi, Tantiem, Gratifikasi, Bonus, atau imbalan lain yang tidak teratur yang diterima mantan pegawai;
9. Penghasilan berupa penarikan dana pensiun oleh peserta program pensiun yang masih berstatus sebagai pegawai, dan dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan.

Pengurangan Yang Diperbolehkan
Pengurangan yang diperbolehkan untuk penghasilan bruto pegawai tetap sebagai berikut:
1. Biaya Jabatan, sebesar 5% dari penghasilan bruto, setinggi-tingginya Rp. 6.000.000 (enam juta) setahun atau Rp. 500.000 (lima ratus ribu) sebulan.
2. Iuran Pensiun/Jaminan Hari Tua, iuran-iuran yang terkait dengan gaji yang dibayar oleh pegawai kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan.

Untuk penerima pensiun, pengurang yang diperbolehkan:
Biaya pensiun, sebesar 5% dari penghasilan bruto, setinggi-tingginya Rp. 2.400.000 (dua juta empat ratus ribu) setahun atau Rp. 200.000 (dua ratus ribu) sebulan.


PENGHASILAN TIDAK KENA PAJAK (PTKP)

PTKP adalah penghasilan yang tidak boleh dipotong pajak, filosopi PTKP adalah standar kebutuhan hidup minimal yang besarannya ditentukan oleh pemerintah.
Jumlah PTKP per 1 Januari 2013 sesuai dengan PMK Nomor 62/PMK.03/2012 adalah sebagai berikut:
1. Rp. 24.300.000,- untuk diri WP Orang Pribadi;
2. Rp. 2.025.000,- tambahan untuk WP yang kawin;
3. Rp.2.025.000,- tambahan untuk setiap anggota keluarga sedarah dan keluarga semenda dalam garis keturunan lurus serta anak angkat, yang menjadi tanggungan sepenuhnya, paling banyak 3 orang untuk setiap keluarga.

catatan:
1. Jumlah PTKP di atas untuk perhitungan setahun
2. Besarnya PTKP ditentukan berdasarkan keadaan pada awal tahun kalender
3. Keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus adalah anak kandung dan orang tua kandung
4. Keluarga semenda dalam garis keturunan lurus adalah mertua dan anak tiri.


TARIF PPh

Tarif umum PPh pasal 21 sebagaimana diatur dalam pasal 17 UU PPh, adalah sebagai berikut:
     
                                LAPISAN PKP                                  TARIF
                                           0 - Rp. 50.000.000,-                      5%
                  >Rp. 50.000.000,- s/d Rp. 250.000.000,-             15%
                 >Rp. 250.000.000,- s/d Rp. 500.000.000,-            25%
                 >Rp. 500.000.000,-                                                30%

catatan:
1. Jumlah Penghasilan Kena Pajak sebagai dasar pengenaan tarif dibulatkan ke bawah hingga ribuan penuh.
2. Untuk perhitungan PPh pasal 21 yang harus dipotong setiap masa pajak, kecuali masa pajak terakhir, tarif diterapkan atas perkiraan penghasilan yang akan diperoleh selama 1 (satu) tahun, yaitu jumlah penghasilan teratur dalam 1 (satu) bulan dikalikan 12 (dua belas). Jumlah PPh pasal 21 yang harus dipotong untuk setiap masa pajak adalah sebesa pajak penghasilan terutang atas perkiraan jumlah penghasilan tersebut dibagi 12 (dua belas).

Sekian teman-teman hal-hal yang patut diketahui tentang Pajak Penghasilan Pasal 21, teman-teman juga bisa membaca cara dan contoh perhitungan PPh Pasal 21.
Semoga dapat membantu.
Mohon koreksi bila ada salah.


Indahnya berbagi...

Cara Menghitung PPh OP Dengan Norma

4:40 AM Add Comment
Sebelumnya kita telah menghitung PPh OP yang penghitungan penghasilan neto nya dengan pembukuan, cara ke dua yang diperbolehkan oleh Undang-Undang bagi WPOP menghitung PPh terutangnya adalah dengan Norma.

Untuk memberikan kemudahan bagi WPOP yang belum dapat menyelenggarakan pembukuan dalam menghitung penghasilan neto nya, maka WPOP dapat menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto (selanjutnya disebut dengan norma) sepanjang memenuhi kriteria sebagaimana dimaksud pasal 14 ayat (3) UU PPh yaitu:

Pertama, WPOP yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas
Kedua, Memiliki peredaran bruto dalam 1 tahun kurang dari Rp. 4.800.000.000,00 (Empat Miliar Delapan Ratus Juta Rupiah), dan
Ketiga, Menyampaikan pemberitahuan ke DJP dalam jangka waktu 3 bulan pertama dari tahun pajak yang bersangkutan.

WPOP yang menghitung penghasilan netonya dengan menggunakan norma wajib menyelenggarakan pencatatan yaitu jumlah peredaran atau penerimaan bruto dan atau jumlah penghasilan bruto, serta penghasilan yang bukan objek pajak PPh atau penghasilan yang dikenakan PPh Final.

Rumus menghitung penghasilan neto dengan norma sebagai berikut:

PENGHASILAN NETO = PENGHASILAN BRUTO X NORMA

Untuk mengetahui besarnya prosentase norma dan pengelompokan menurut wilayah untuk WPOP yang mengajukan norma, teman-teman bisa lihat Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor: KEP-536/PJ/2000 tentang Norma Penghitungan Neto bagi WPOP.

Saya akan langsung masuk kepada contoh kasusnya.

Contoh Kasus:

Tn. Bagas Farel seorang akuntan publik yang membuka kantornya di Bandung, Status menikah dan memiliki anak sebanyak 2 orang, Tn Bagas memilih menggunakan Norma dalam menghitung penghasilan netonya. Data penghasilan Tn. Bagas untuk tahun 2014 adalah sebesar Rp. 1.250.000.000,-
Diminta hitung PPh Terutang Tn. Bagas?

Jawab.
Penghasilan bruto                                                  Rp. 1.250.000.000,-
Norma (82920)                                                                            36% 
Penghasilan Neto                                                  Rp.    450.000.000,-

PTKP:
WP Sendiri                               Rp. 24.300.000,-
Istri                                           Rp.   2.025.000,-
Tanggungan Anak (2 orang)    Rp.   4.050.000,-
     Jumlah PTKP                                                  Rp.      30.375.000,-

Penghasilan Kena Pajak                                      Rp.    419.625.000,-
 

Pajak Terutang sesuai tarif pasal 17
5%    x Rp.   50.000.000,-  = Rp.   2.500.000,-
15%  x Rp. 200.000.000,-  = Rp. 30.000.000,-
25%  x Rp. 169.625.000,-  = Rp. 42.406.250,-

PPh Terutang / Kurang Bayar Rp. 74.906.250,-

Jadi kalau WPOP yang menggunakan norma untuk menghitung penghasilan neto nya, tidak perlu dilakukan koreksi fiskal.

Sekian dulu teman-teman cara menghitung PPh OP dengan norma.
Mohon koreksi bila ada salah...
Semoga membantu...

Indahnya Berbagi...


Cara Menghitung Pajak Penghasilan Orang Pribadi (PPh OP) Yang Memakai Pembukuan

3:35 AM 3 Comments
Pada prinsipnya setiap orang pribadi yang memenuhi kewajiban subjektif dan objektifnya, wajib mendaftarkan diri sebagai wajib pajak (WP) berdasarkan sistem Self Assessment Ketika orang pribadi mendaftarkan diri mendapatkan NPWP, selanjutnya oleh KPP akan dicatat sebagai Wajib Pajak dan diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak.

Lalu apa kewajiban perpajakan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi??
Secara umum kewajiban perpajakan bagi WP OP adalah menghitung Pajak Penghasilan (PPh) selama setahun dan menyetorkan PPh kurang bayar (bila ada) dengan sarana Surat Setoran Pajak (SSP) serta melaporkan pajaknya tersebut dengan sarana Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan PPh Orang Pribadi.

Lalu bagaimana cara menghitung Pajak Penghasilan (PPh) Orang Pribadi tersebut?
Untuk menghitung besarnya PPh Terutang, WPOP harus terlebih dahulu mengetahui besarnya penghasilan neto. Untuk menghitung penghasilan neto dan pajak terutang WPOP yang menggunakan pembukuan sebagai berikut:

    WPOP yang menyelenggarakan pembukuan harus menbuat catatan mengenai harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung besarnya pajak terutang (proses akuntansi).
Penghasilan neto dari pembukuan ini diperoleh setelah dilakukan koreksi fiskal atas laba akuntansi yang dihasilkan  dari pembukuan dengan memperhitungkan biaya-biaya yang dapat dikurangkan (deductable) sesuai pasal 6 UU PPh maupun biaya-biaya yang tidak dapat dikurangkan (non deductable) dari penghasilan bruto sesuai pasal 9 UU PPh.

Contoh kasus:

Nama WP                            : Tn Bagas
Status                                   : K/2
NPWP                                 : 21.123.456.789-4.987.000
Alamat                                : Garut Jawa Barat

Data Laporan Rugi Laba Tahun 2014:
PENJUALAN
   1. Penjualan Bruto                                           Rp. 5.000.000.000,-
   2. Retur Penjualan                                           Rp.    400.000.000,-
   3. Potongan Penjual                                         Rp.    200.000.000,-
             Penjualan Neto                                      Rp. 4.400.000.000,-

HARGA POKOK PENJUALAN
    Persediaan Awal                                             Rp.    500.000.000,-
    Pembelian Neto                                              Rp. 2.750.000.000,-
    Persediaan Akhir                                            Rp.    350.000.000,-
           Harga Pokok Penjualan                           Rp. 2.900.000.000,-

           Laba Usaha                                              Rp. 1.500.000.000,-

BIAYA OPERASIONAL
     1. Gaji & Upah                                              Rp.    350.000.000,-
     2. ATK                                                          Rp.      15.000.000,-
     3. Transportasi:
          a. Wisata Karyawan                                 Rp.        7.500.000,-
          b. Perjalanan Dinas (bukti lengkap)        Rp.      30.000.000,-
     4. Pemeliharaan Kantor                                Rp.      45.000.000,-
     5. Listrik & Telepon                                     Rp.      25.000.000,-
     6. Penyusutan Aktiva                                   Rp.    300.000.000,-
     7. Sewa Kantor                                             Rp.      25.000.000,-
     8. Kerugian Penjualan Mobil (Pribadi)        Rp.      30.000.000,-
     9. Sumbangan untuk  karyawan menikah    Rp.        5.000.000,-
   10. Biaya Iklan:
         a. Promosi Usaha                                     Rp.      30.000.000,-
         b. Ucapan Selamat Lebaran                     Rp.        3.000.000,-
   11. Biaya Asuransi:
         a. Premi asuransi kebakaran toko/kantor Rp.      17.500.000,-
         b. Premi asuransi jiwa Tn. Bagas             Rp.      15.000.000,-
   12. Pendidikan  & pelatihan pegawai             Rp.      12.000.000,-
   13. Sumbangan:
         a. Korban longsor Pameungpeuk             Rp.       7.000.000,-
         b. GN OTA                                              Rp.      13.000.000,-
         c. Bobotoh Persib                                    Rp.        2.000.000,-
   14. Lain-lain:
         a. Hadiah kpd pegawai (pakaian)             Rp.        6.000.000,-
         b. Makan siang seluruh karyawan           Rp.       25.000.000,-
         c. Honor Cleaning Service                      Rp.       24.000.000,-
                    Jumlah Biaya Operasional           Rp.     987.000.000,-

            Penghasilan Sblm Pajak (Komersil)         Rp.      513.000.000,-


 Keterangan tambahan:
Setelah dihitung kembali, penyusutan aktiva menurut fiskal seharusnya Rp. 275.000.000,-

Diminta hitung Pajak kurang bayar Tn. Bagas untuk tahun 2014

Jawab.

Untuk menghitung pajak kurang bayar, harus dilakukan koreksi fiskal terhadap laporan keuangan Tn. Bagas, Sebagai berikut:

Penghasilan Neto Sblm Pajak (Ph Neto Komersil)     Rp. 513.000.000,-

Koreksi Fiskal Positif :
1. Wisata Karyawan                                                           Rp.    7.500.000,-
2. Kerugian Penjualan Mobil (Mobil Pribadi)                   Rp.  30.000.000,-
3. Sumbangan untuk  karyawan menikah                          Rp.     5.000.000,-
4. Ucapan Selamat Lebaran                                               Rp.     3.000.000,-
5. Premi asuransi jiwa Tn. Bagas                                       Rp.   15.000.000,-
6. Korban longsor Pameungpeuk                                       Rp.     7.000.000,-
7. Bobotoh Persib                                                               Rp.     2.000.000,-
8. Hadiah akhir tahun kepada pegawai berupa pakaian     Rp.     6.000.000,-
                Jumlah Koreksi Fiskal Positif                             Rp.  75.500.000,-  

Koreksi Fiskal Negatif:
Penyesuain penyusutan Aktiva (300jt - 275jt)                    Rp.  25.000.000,-

Penghasilan Neto Sebelum Pajak (Ph Neto Fiskal)       Rp. 462.500.000,-

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP):
WP Sendiri                                            Rp. 24.300.000,-
Tambahan Kawin                                  Rp.   2.025.000,-
Tambahan Tunjangan 2 orang               Rp.   4.050.000,-
          Jumlah PTKP                                                             Rp.  30.375.000,-

          Penghasilan Kena Pajak                                         Rp.432.125.000,-

Tarif PPh Pasal 17:
5%   x  Rp.   50.000.000,-    = Rp.   2.500.000,-
15% x  Rp. 200.000.000,-    = Rp. 30.000.000,-
25% x  Rp. 182.125.000,-    = Rp. 45.531.250,-

   Pajak Kurang Bayar (Terutang) = Rp. 78.031.250,-

Nah itulah temen-temen cara menghitung PPh OP yang menghitung penghasilan netonya dengan memakai pembukuan, selanjutnya teman-teman bisa membaca cara menghitung PPh OP yang memakai norma....
Sekian dari saya...

Indahnya Berbagi........

Mohon Koreksi bila ada salah..
Semoga bermanfaat..


Perbedaan "Setahun" & "Disetahunkan" Dalam Menghitung PPh 21 Terbaru Part 1

8:30 PM 6 Comments
Dalam menghitung pajak penghasilan karyawan (PPh Pasal 21) terdapat istilah "setahun" & "disetahunkan", apakah kedua istilah tersebut memiliki makna yang sama atau berbeda?? Lalu penerapan kedua istilah tersebut untuk keadaan / kondisi yang seperti apa??

Untuk menjawab pertanyaan tersebut di atas, akan lebih mudah bila kita aplikasikan dengan contoh kasus...

Contoh kasus perhitungan PPh 21 "SETAHUN"
Tn. Bagas mulai bekerja di PT. PQRS pada bulan Mei 2014, status Tn. Bagas kawin dengan anak 2 orang, setiap bulan Tn. Bagas menerima gaji Rp. 7.500.000,- PT. PQRS mengikut sertakan karyawannya dalam program BPJS dengan iuran yang dibayar perusahaan sebesar 0,3% dari gaji karyawannya tiap bulan, sedangkan untuk iuran pensiun Tn. Bagas dipotong sebesar 2% dari gaji, NPWP Tn. Bagas 02.xxx.xxx.
hitung berapa PPh 21 bulan Mei 2014!!

Pembahasan..

Penghasilan :
Gaji                                                                          Rp. 7.500.000,-
Premi asuransi (0.3% x 7.500.000,-)                        Rp.      22.500,-                        
       Penghasilan Bruto                                              Rp. 7.522.500,-

Pengurang :
Biaya Jabatan (5% x 7.522.500,-)  Rp. 376.125,-
Iuran Pensiun (2% x 7.500.000,-)   Rp. 150.000,-
       Jumlah Pengurang                                             Rp.   526.125,-
       Penghasilan Neto Sebulan                                 Rp.6.996.375,-

       Penghasilan Neto Setahun
       (8 bulan x 6.996.375,-)                                    Rp.55.971.000,
Note : 8 bln = Mei s/d Desember

Penghasilan Tidak Kena Pajak :
WP Sendiri                               Rp. 24.300.000,-
Tambahan Menikah                 Rp.   2.025.000,-
Tambahan Tanggungan Anak  Rp.   4.050.000,-
       Jumlah PTKP                                                  Rp. 30.375.000,-
       Penghasilan Kena Pajak                                  Rp. 25.596.000,-

PPh 21 Terutang (5% x 25.596.000,-)                    Rp 1.279.800,-
PPh 21 Terutang bln Mei                                        Rp.   106.650,-


Kesimpulannya:
Perhitungan PPh 21 yang "SETAHUN" dikenakan atas pegawai yang kewajiban pajak subjektifnya sudah ada sejak awal tahun kalender tetapi baru bekerja pada pertengahan tahun.

Demikian contoh perhitungan pajak yang "SETAHUN" yang bisa saya share. Selanjutnya bisa dibaca penghitungan pajak yang disetahunkan.



Indahnya Berbagi....
Mohon koreksi bila ada salah..
Semoga dapat membantu...



Jenis-Jenis Pajak Pot Put

7:05 PM Add Comment
Dalam sistem perpajakan yang berlaku di Indonesia sering dikenal istilah Potong dan Pungut. Nah pajak apa saja yang termasuk kriteria pajak Potong dan Pajak Pungut itu?

Mungkin kita masih ingat bahwa sistem pemungutan pajak di Indonesia itu ada 3 macam, yaitu:
1. Official Assessment, dalam sistem ini pemerintah punya kewenangan dalam menentukan besarnya pajak terutang dari wajib pajak, yang termasuk pajak dengan sistem official assessment  itu adalah Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

2. Self Assessment, menurut sistem pemungutan pajak ini wajib pajak memiliki kewenangan untuk menghitung, membayar dan melaporkan pajak terutangnya, misalnya Pajak Penghasilan (PPh)

3. Witholding System, sistem pemungutan pajak ini memberikan kewenangan kepada pihak ketiga untuk memotong dan memungut besarnya pajak terutang wajib pajak, yang masuk kategori ini misalnya PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, dst.

Lalu sebenarnya istilah Potong dan Pungut dalam perpajakan di Indonesia ini  sama atau berbeda??Terkadang kita suka dibingungkan dengan kedua istilah tersebut, termasuk dalam pengaplikasiannya, kapan dan untuk objek pajak yang mana kita harus memotong juga kapan dan untuk objek pajak apa kita harus memungut??

Untuk memahami perbedaan Pemotongan dan Pemungutan dalam perpajakan dapat dilihat dari beberapa sisi, seperti yang dikemukakan di bawah ini:

 1. Dilihat dari sisi Jenis Pajak
     a. Isitilah Pemotongan digunakan untuk PPh Pasal 21, Pasal 23, Pasal 26 dan PPh final Pasal 4(2)
     b. Istilah Pemungutan digunakan untuk PPh Pasal 22 dan Pajak Pertambahan Nilai

 2. Dilihat dari sisi Objek Pajak
     a. Pemotongan umumnya dikenakan atas penghasilan yang memang akan menjadi penghasilan WP, misal gaji, deviden, bunga, dll.
     b. Pemungutan umumnya dikenakan atas penghasilan yang belum tentu akan menjadi penghasilan bagi penerima uang, karena objeknya bisa penjualan maupun pembelian, misal dikenakan atas impor barang  atau dikenakan atas pembelian BBM.

  3. Dilihat dari Subjek Pajak
      a. Pemotong umumnya subjek yang motong tidak spesifik, misal hanya disebut sebagai pemberi kerja atau penyelenggara kegiatan.
      b. Pemungut umumnya subjek yang mungut sudah ditentukan oleh peraturan, misal peraturan menteri keuangan, contohnya bendaharawan pemerintah, badan tertentu, dll.

  4. Dilihat dari sisi Pengisian SSP
      a. Pemotong, dalam pengisian SSP kolom NPWP diisi dengan NPWP pemotong.
      b. Pemungut, dalam pengisian SSP kolom NPWP diisi dengan NPWP yang dipungut pajaknya.

Lalu jenis pajak apa aja yang termasuk kriteria pajak yang dipotong dan pajak yang dipungut??
Pajak yang termasuk kriteria Pemotongan diantaranya:
1. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21
2. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 23
3. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 26
4. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 15
5. Pajak Penghasilan (PPh) Final Pasal 4 (2)

Sedangkan pajak yang termasuk kriteria Pemungutan diantaranya:
1. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22
2. Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

Demikian sedikit penjelasan tentang jenis-jenis pajak Potong & Pungut termasuk penjelasan perbedaan dari kedua istilah tersebut.


Indahnya berbagi..

Sekian yang bisa saya share..
Mohon koreksi bila ada salah...
Semoga membantu...



Hukum Pajak

1:28 AM 2 Comments
1. PENGERTIAN HUKUM PAJAK & PAJAK
Pengertian dan Tugas Hukum Pajak
Hukum pajak (Hukum Fiskal) adalah keseluruhan dari peraturan-peraturan yang meliputi wewenang pemerintah untuk mengambil kekayaan seseorang dan menyerahkannya kembali kepada masyarakat melalui kas negara.

Hukum pajak merupakan bagian dari Hukum Publik yang hubungan hukum antara negara dan orang-orang atau badan-badan (hukum) yang berkewajiban membayar pajak (Wajib Pajak). Hukum pajak memuat pula unsur-unsur hukum tata negara dan hukum pidana.

Tugas Hukum Pajak adalah menelaan keadaan-keadaan dalam masyarakat (dihubungkan dengan pengenaan pajak), merumuskan dalam peraturan-peraturan hukum dan menafsirkan dengan mempertimbangkan latar belakang ekonomis dan keadaan-keadaan dalam masyarakat.

Pengertian Pajak
Banyak para ahli memberikan pendapat mereka tentang pengertian atau definisi pajak, begitupun dalam Undang-Undang pajak yang kita miliki terdapat definisi dari pajak itu sendiri.

Menurut Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan yang telah beberapa kali diubah yang mana terakhir kali diubah dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2009 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2008, definisi pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Sedangkan beberapa para ahli memberikan definisi pajak yang diantaranya:

A. Prof. Dr. A. Adriani
Pajak adalah iuran masyarakat pada negara (yang sifatnya dapat dipaksakan) yang terutang       oleh yang wajib membayarnya menurut peraturan-peraturan umum (undang-undang) dengan     tidak mendapat prestasi kembali yang dapat ditunjuk dan yang digunakan untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran umum berhubung tugas-tugas negara untuk menyelenggarakan pemerintahan.

B. Suparman Sumawidjaya
Pajak adalah iuran wajib berupa barang yang dipungut oleh penguasa berdasarkan norma hukum guna menutup biaya produksi barang dan jasa kolektif dalam mencapai kesejahteraan umum.

C. Prof DR. Rochmat Soemitro, SH
Pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan tidak mendapat jasa timbal (kontraprestasi), yang langsung dapat ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum.

D. Prof DR. M.J.H. Smeets 
Pajak adalah prestasi kepada pemerintah yang terutang melalui norma-norma umum, dan yang dapat dipaksakan, tanpa adanya kontraprestasi yang dapat ditunjukkan secara individual; maksudnya adalah untuk membiayai pengeluaran pemerintah.

Ciri-Ciri yang Melekat pada Pengertian Pajak
Walaupun terdapat perbedaan dari para ahli dalam mendefinisikan pajak, akan tetapi terdapat persamaan yang merupakan ciri-ciri melekat paa definisi pajak tersebut, yaitu:
1. Pajak dipungut berdasarkan (dengan kekuatan) undang-undang serta aturan pelaksanaannya.
2. Dalam pembayaran pajak tidak dapat ditunjukkan adanya kontraprestasi individual oleh pemerintah.
3. Pajak dipungut oleh negara baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.
4. Pajak diperuntukkan bagi pengeluaran-pengeluaran pemerintah.
5. Pajak dapat pula membiayai tujuan yang tidak budgeter, yaitu fungsi mengatur.

2. FUNGSI PAJAK 
Pajak memiliki fungsi yang strategis untuk keberlangsungan pembangunan suatu negara, dimana fungsi pajak tersebut adalah sebagai berikut:

A. Fungsi Penerimaan (Budgetair)
Pajak berfungsi sebagai sumber dana yang diperuntukkan  bagi pembiayaan-pembiayaan pemerintah. Dalam APBN pajak merupakan sumber penerimaan dalam negeri.

B. Fugnsi Mengatur (Regulatoir)
Pajak berfungsi sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan di bidang sosial dan ekonomi, misalnya PPn BM untuk minuman keras dan barang-barang mewah lainnya.

C. Fungsi Redistribusi
Dalam fungsi redistribusi ini lebih ditekankan unsur pemerataan dan keadilan dalam masyarakat. Fungsi ini terlihat dari adanya lapisan tarif dalam pengenaan  pajak dengan adanya tarif pajak yang lebih besar untuk tingkat penghasilan yang lebih tinggi.

D. Fungsi Demokrasi
Pajak dalam fungsi demokrasi merupakan wujud sistem gotong royong. Fungsi ini dikaitkan dengan tingkat pelayanan pemerintah kepada masyarakat pembayar pajak.

3. KEDUDUKAN HUKUM PAJAK
Dalam pasal 23 A Undang Undang Dasar 1945 dinyatakan "Pengenaan dan Pemungutan Pajak untuk keperluan negara berdasarkan undang-undang". Jadi, segala tindakan yang menempatkan  beban kepada rakyat harus ditetapkan dengan UU melalui persetujuan DPR.

Hukum Pajak merupakan bagian dari Hukum Publik, mempunyai ruang lingkup yang luas dan memuat unsur Hukum Pidana dan Peradilan seperti yang termuat dalam UU No. 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak, memuat unsur Hukum Perdata seperti penghasilan, kekayaan, perjanjian penyerahan hak, dan lain-lain.


4. PERLAWANAN TERHADAP PAJAK

Peran serta dan kesadaran masyarakat sangat diperlukan dalam pembayaran pajak. Namun demikian, tidak jarang terdapat berbagai perlawanan dari masyarakat pembayar pajak terhadap pungutan pajak. Kenapa ada perlawanan dari masyarakat terhadap pungutan pajak? hal ini dikarenakan dari sifat pajak itu sendiri yang merupakan pungutan yang bersifat memaksa.

Perlawanan masyarakat terhadap pungutan pajak dapat dibedakan sebagai berikut:

A. Perlawanan Pasif
Merupakan perlawanan masyarakat terhadap pungutan pajak berupa hambatan yang mempersulit pemungutan pajak. Perlawanan pasif juga ada apabila sistem kontrol tidak dilakukan dengan efektif atau bahkan tidak dapat dilakukan.

B. Perlawanan Aktif
Perlawanan aktif dari masyarakat dapat dibedakan menjadi 3 macam, sebagai berikut:
  • Tax Avoidance (Penghindaran diri dari pajak), perlawanan dari masyarakat dengan cara tidak melakukan perbuatan yang yang dapat dikenakan pajak, atau dengan cara memanfaatkan celah-celah dari kelemahan sistem pajak yang berlaku.
  • Tax Evasion (Pengelakan/penyelundupan pajak), yaitu penghindaran pajak dengan cara pengelakan dilakukan dengan cara melanggar hukum (ilegal).
  • Melalaikan pajak, yaitu menolak membayar pajak yang telah ditetapkan dan menolak memenuhi ketentuan formal yang harus dipenuhi, misalnya dengan cara menghalangi proses penyitaan.


5. ASAS DAN DASAR PEMUNGUTAN PAJAK

Agar tujuan pemungutan pajak dapat tercapai, dalam memilih alternatif pemungutan pajak harus dipegang teguh asas-asas pemungutan pajak.

Asas Pemungutan Pajak menurut Adam Smith
1. Equality
Pemungutan pajak harus bersifat final, adil, dan merata. Pajak dikenakan kepada orang pribadi yang harus sebanding dengan kemampuan membayar pajak atau ability to pay dan sesuai dengan manfaat yang diterima. Adil dimaksudkan bahwa setiap wajib pajak menyumbangkan uang untuk pengeluaran pemerintah sebanding dengan kepentingan dan manfaatnya.

2. Certainly
Penetapan pajak itu tidak ditentukan sewenang-wenang. Oleh karena itu, wajib pajak harus mengetahui secara jelas dan pasti pajak yang terutang, kapan harus dibayar serta batas waktu pembayaran.


3. Convenience

Kapan wajib pajak itu harus membayar pajak sebaiknya disesuaikan dengan saat-saat yang tidak menyulitkan wajib pajak, misalnya pada saat wajib pajak memperoleh penghasilan. Sistem ini disebut pay as you earn.


4. Economy

Secara ekonomi biaya pemungutan dan biaya pemenuhan kewajiban pajak bagi wajib pajak diharapkan seminimal mungkin, demikian pula beban yang dipikul wajib pajak.


5. Asas Keadilan

Asas keadilan dalam prinsip perundang-undangan pajak maupun dalam pelaksanaanya harus dipegang teguh, walaupun keadilan itu sangat relatif.

Asas Pemungutan Pajak menurut Falsafah Hukum, Yuridis, dan Ekonomis
1. Asas menurut Falsafah Hukum
Hukum pajak harus berdasarkan pada keadilan. Selanjutnya keadilan inilah sebagai asas pemungutan pajak.


2. Asas Yuridis

Untuk menyatakan suatu keadilan, hukum pajak harus memberikan jaminan hukum kepada negara atau warganya. Oleh karena itu, pemungutan pajak harus didasarkan pada undang-undang. Landasan hukum pemungutan pajak di Indonesia adalah UUD 1945


3. Asas Ekonomis

Asas ekonomi ini lebih menekankan pada pemikiran bahwa negara menghendaki agar kehidupan ekonomi masyarakat terus meningkat. Untuk itu, pemungutan pajak harus diupayakan tidak menghambat kelancaran ekonomi.

6. HUKUM PAJAK FORMAL & HUKUM PAJAK MATERIIL
Hukum pajak mengatur hubungan  antara pemerintah (fiscus) selaku pemungut pajak dengan wajib pajak. Berdasarkan materinya, hukum pajak dibedakan menjadi:


A. Hukum Pajak Formal

Hukum pajak formal ini memuat bentuk / tata cara untuk mewujudkan hukum materil menjadi kenyataan. Hukum pajak formal ini antara lain memuat:
a. Tata cara penetapan utang pajak
b. Hak-hak fiscus untuk mengawasi wajib pajak mengenai keadaan, perbuatan dan peristiwa yang dapat menimbulkan utang pajak.
Contoh hukum pajak formal adalah Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tatacara Perpajakan atau UU KUP.


B. Hukum Pajak Materil

Hukum pajak materil ini memuat norma-norma yang menerangkan keadaan perbuatan, peristiwa hukum yang dikenakan pajak (objek pajak), siapa yang dikenakan pajak (subjek pajak), berapa besar pajak yang dikenakan, segala sesuatu tentang timbul dan hapusnya utang pajak, dan hubungan hukum antara pemerintah dan wajib pajak.
Contoh hukum pajak materil adalah Undang-Undang Pajak Penghasilan atau UU PPh.


7. JENIS PAJAK

Jenis pajak dapat dikelompokan sebagai berikut:
A. Menurut Golongan
a. Pajak Langsung, yaitu pajak yang pembebanannya tidak dapat dilimpahkan kepada pihak lain, tetapi harus menjadi beban langsung wajib pajak yang bersangkutan, misalnya PPh.
b. Pajak Tidak Langsung, yaitu pajak yang pembebanannya dapat dilimpahkan ke pihak lain, misalnya PPN.

B. Menurut Sifatnya
a. Pajak Subjektif, yaitu pajak yang berdasarkan pada subjeknya, yang selanjutnya dicari syarat objektifnya, dalam arti memperhatikan keadaan wajib pajak, misalnya PPh.
b. Pajak Objektif, yaitu pajak yang didasarkan pada objeknya, tanpa memperhatikan keadaan diri wajib pajak, misalnya PPN dan PPn BM.

C. Menurut Pemungutnya
a. Pajak Pusat, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat dan digunakan untuk membiayai rumah tangga negara, misalnya PPh, PPN & PPn BM.
b. Pajak Daerah, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dan digunakan untuk membiayai rumah tangga daerah, misalnya pajak reklame, pajak hotel & restoran.

8. CARA PEMUNGUTAN PAJAK
A. Stelsel Pajak
Cara pemungutan pajak didasarkan pada 3 stelsel, yaitu:

a. Stelsel Nyata (Riil Stelsel)
Pengenaan pajak didasarkan pada objek (penghasilan) yang nyata, sehingga pemungutannya baru dapat dilakukan pada akhir tahun pajak, setelah penghasilan yang sesungguhnya diketahui.

b. Stelsel Anggapan (Fictif Stelsel)
Pengenaan pajak didasarkan pada suatu anggapan yang diatur oleh undang-undang, misalnya penghasilan suatu tahun dianggap sama dengan tahun sebelumnya, sehingga pada awal tahun pajak telah dapat ditetapkan besarnya pajak yang terutang untuk tahun berjalan.

c. Stelsel Campuran
Stelsel ini merupakan kombinasi antara stelsel nyata dengan stelsel anggapan. pada awal tahun besarnya pajak dihitung berdasarkan suatu anggapan, kemudian pada akhir tahun besarnya pajak disesuaikan dengan keadaan sebenarnya.

B. Sistem Pemungutan Pajak
a. Official Assessment System
Sistem ini memberi kewenangan pemerintah untuk menentukan besarnya pajak yang terutang.

b. Self Assessment System
Sistem ini memberi wewenang, kepercayaan, tanggung jawab kepada wajib pajak untuk menghitung, memperhitungkan, membayar dan melaporkan sendiri besarnya pajak yang harus dibayar.

c. Witholding System
Sistem pemungutan pajak ini memberi kewenangan kepada pihak ketiga untuk memotong atau memungut besarnya pajak yang terutang oleh wajib pajak.

C. Asas Pemungutan Pajak
a. Asas Tempat Tinggal
Negara mempunyai hak untuk memungut pajak dari seluruh penghasilan wajib pajak berdasarkan tempat tinggalnya.

b. Asas Kebangsaan
Pengenaan pajak dihubungkan dengan kebangsaan suatu negara. Asas ini diperlakukan kepada setiap orang asing yang bertempat tinggal di Indonesia untuk membayar pajak.

c. Asas Sumber
Negara mempunyai hak untuk memungut pajak atas penghasilan yang bersumber dari suatu negara yang memungut pajak.

Indahnya Berbagi...

Sekian yang bisa saya share...
Mohon koreksi bila ada salah...
Semoga bermanfaat...