Akuntansi Pajak Penghasilan (PSAK 46)

6:15 AM Add Comment

Pendahuluan

Seperti kita ketahui bahwa tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. Pemakai laporan keuangan tersebut diantaranya adalah investor, karyawan, kreditor, pemerintah, masyarakat, dll. Sementara itu, tugas akuntan adalah untuk melindungi pemakai laporan keuangan dari kesalahan membaca informasi dalam akuntansi keuangan yang disajikan.

Dalam praktiknya, perusahaan yang merupakan WP Badan harus menghitung penghasilan dengan dua cara yang berbeda. Di satu sisi, akuntan perusahaan harus menyajikan laporan keuangan kepada pemegang saham sesuai dengan PSAK. Sementara itu di sisi lain akuntan juga harus menyajikan laporan keuangan kepada pemerintah, dalam hal ini Direktorat Jendral Pajak, sesuai dengan ketentuan perpajakan dalam sebuah Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Badan / SPT Tahunan PPh Badan.

Karena antara PSAK dan ketentuan  perpajakan banyak memiliki perbedaan, penentuan laba akuntansi (Pretax financial income) dan penghasilan kena pajak atau laba fiskal (taxable income) juga seringkali menghasilkan perbedaan. Agar laporan keuangan komersil (menurut PSAK) sama dengan laporan keuangan fiskal, maka perlu dibuat rekonsiliasi fiskal.

Berikut saya sajikan ilustrasi penentuan Pajak Penghasilan perusahaan dengan dibuat rekonsiliasi fiskal, sebagai berikut :

Seperti terlihat contoh di atas, terdapat tiga koreksi fiskal terhadap laporan keuangan komersil PT. MMM untuk tahun 2015, diantaranya koreksi terhadap akun Penyusutan Aset Tetap, akun Beban Lain-Lain, dan akun Penghasilan Bunga. Berikut penjelasannya :

Pertama, PT. MMM dalam menyusun laporan keuangannya menerapkan metode penyusutan aset tetap yang berbeda dengan metode penyusutan aset tetap sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku, sehingga perlu dilakukan koreksi fiskal.

Kedua, sebagian pengeluaran dalam akun beban lain-lain tidak diakui dalam penentuan laba fiska karena tidak didukung oleh bukti-bukti yang diterima menurut ketentuan fiskal atau tidak berhubungan langsung dengan kegiatan usaha PT. MMM.

Ketiga, penghasilan bunga dikoreksi seluruhnya menurut ketentuan fiskal karena pengenaan PPh nya bersifat final. Artinya PPh yang telah dipotong oleh bank sebagai pemberi penghasilan menurut ketentuan fiskal tidak boleh dijadikan sebagai Uang Muka Pajak atau pun Beban Usaha dalam penghitungan PPh Badan. Dengan demikian penghasilan bunganya pun harus dikeluarkan dari penghitungan Penghasilan Kena Pajak.

Berdasarkan contoh di atas, secara komersial beban PPh yang diakui oleh PT. MMM pada tahun 2015 adalah sebesar Rp. 838.050.000,- sedangkan menurut fiskal Pajak terutang yang harus dilunasi sebesar Rp. 708.988.000,-

Perbedaan pengakuan Pajak Penghasilan menurut standar akuntansi keuangan dan ketentuan perpajakan di atas itulah yang menjadi fokus diterapkannya PSAK 46 tentang Akuntansi Pajak Penghasilan.


Tujuan dan Ruang Lingkup PSAK 46

PSAK 46 bertujuan untuk mengatur perlakuan akuntansi untuk pajak penghasilan. Masalah utama dalam perlakuan akuntansi untuk pajak penghasilan adalah bagaimana mempertanggungjawabkan konsekuensi pajak pada periode berjalan dan periode mendatang untuk hal berikut ini:

a. penyelesaian jumlah tercatat aset (liabilitas) masa depan yang diakui dalam laporan posisi keuangan;
b. transaksi dan  kejadian lain pada periode kini yang diakui dalam laporan keuangan entitas.

Selain itu, PSAK 46 juga mengatur pengakuan aset pajak tangguhan yang timbul dari rugi pajak yang belum dikompensasikan atau kredit pajak yang belum dimanfaatkan, penyajian pajak penghasilan dalam laporan keuangan, dan pengungkapan informasi yang terkait dengan pajak penghasilan.

Nah itu teman-teman pengetahuan pendahuluan tentang Akuntansi Pajak Penghasilan yang perlu teman-teman ketahui, selanjutnya saya akan sharing lanjutannya yang akan membahas tentang Prinsip Dasar PSAK 46, Laba Akuntansi dan Laba Fiskal, Jurnal-jurnal dan Rekonsiliasi Fiskal.

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...

Indahnya berbagi...





Pencatatan Transaksi PPN

4:04 PM 2 Comments

Pendahuluan

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) seringkali kita dengar ketika melakukan transaksi / pembelian barang maupun pemakaian jasa, ketika kita melakukan suatu pembelian barang disebuah Supermarket ataupun ketika kita makan disebuah restoran, invoice yang diberikan kepada kita suka dipungut PPN nya, lalu apa sich yang dimaksud dengan PPN itu? dan objek yang termasuk PPN itu apa saja?

Pengertian

PPN adalah pajak yang dikenakan atas setiap pertambahan nilai dari barang atau jasa dalam peredarannya dari produsen ke konsumen atau secara cuma-cuma / hadiah. PPN termasuk jenis pajak tidak langsung, karena pajak tersebut disetor oleh pihak  lain sebagai pemungut yang bukan penanggung pajak.

Objek PPN

Objek PPN diatur dalam pasal 4, pasal 16 C, dan pasal 16 D Undang-Undang PPN Tahun 1984.

Pasal 4 UU PPN :
a. Penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) di dalam Daerah Pabean yang dilakukan oleh pengusaha.
b. Impor BKP.
c. Penyerahan Jasa Kena Pajak (JKP) di dalam Daerah Pabean yang dilakukan oleh pengusaha.
d. Pemanfaat BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.
e. Pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean.
f. Ekspor BKP oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP).

Pasal 16 C UU PPN : 
PPN dikenakan atas kegiatan membangun sendiri yang dilakukan tidak dalam kegiatan usaha atau pekerjaan oleh orang pribadi atau badan  yang hasilnya digunakan sendiri atau digunakan pihak lain yang batasan dan tata caranya diatur dengan Keputusan Menteri Keuangan.

Pasal 16 D UU PPN :
PPN dikenakan atas penyerahan aktiva oleh PKP yang menurut tujuan semula aktiva tersebut tidak untuk diperjualbelikan, sepanjang PPN yang dibayar pada saat perolehannya dapat dikreditkan.

Mekanisme Pemungutan PPN

Indirect Substraction Method
Mekanisme ini berlaku untuk objek PPN pasal 4 huruf a, c, f, dan pasal 16 D, dimana setiap PKP wajib memungut PPN atas penyerahan BKP / JKP atau ekspor yang dilakukannya (pajak keluaran).
Selanjutnya PPN yang dipungut tersebut wajib disetorkan ke kas neagara setelah dikurangi PPN yang dibayarkannya (PPN Masukan) pada saat peroleh BKP, JKP, Impor, dll.

Self Imposition Method
Mekanisme ini berlaku untuk objek PPN pasal 4 huruf b, d, e, dan pasal 16 C, dimana pihak yang melakukan transaksi / kegiatan terebut wajib memungut, menyetor, dan melaporkan sendiri PPN terutangnya.

Contoh 1

Berikut ini data PPN Keluaran dan PPN Masukan  PT. MMM untuk masa Janurai s/d Mei 2015, buatlah jurnal transksi untuk mengakui kurang (lebih) bayar setiap masa.


Pembahasan

PPN yang Kurang Bayar (KB) disuatu masa pajak harus disetorkan, sedangkan PPN yang Lebih Bayar (LB) dapat dikompensasi ke masa pajak berikutnya ataupun direstitusi.

Jurnal

10 - 02 - 15        PPN Keluaran           Rp. 65.000.000,-

                                 PPN Masukan                              Rp. 35.000.000,-
                                 Kas                                                Rp. 30.000.000,-
                         (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Januari 2015)

28 - 03 - 15      PPN Keluaran               Rp. 35.000.000,-

                         LB PPN masa Feb 15   Rp. 15.000.000,-
                                PPN Masukan                                   Rp. 50.000.000,-
                         (Pengakuan LB dalam SPT PPN masa Februari 2015)

15 - 04 - 15     PPN Keluaran           Rp. 75.000.000,-

                                 PPN Masukan                              Rp. 30.000.000,-
                                 LB PPN masa Feb 15                  Rp. 15.000.000,-
                                 Kas                                                Rp. 30.000.000,-
                        (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Maret 2015)

12 - 05 - 15      PPN Keluaran               Rp. 40.000.000,-

                         LB PPN masa Apr 15   Rp. 10.000.000,-
                                PPN Masukan                                   Rp. 50.000.000,-
                         (Pengakuan LB dalam SPT PPN masa April 2015)

15 - 06 - 15      PPN Keluaran                    Rp. 45.000.000,-

                         LB PPN masa Mei 15        Rp.   5.000.000,-
                                 PPN Masukan                                      Rp. 40.000.000,-
                                 LB PPN masa Apr 15                          Rp. 10.000.000,-
                        (Setoran PPN untuk SPT PPN masa Mei 2015)

Contoh 2

PT. MMM menjual BKP kepada PT. Calista pada tanggal 10 September 2015 dan telah menerbitkan dan mengirimkan  invoice senilai Rp. 25 juta, akan tetapi PT. MMM belum menerbitkan Faktu Pajak. FP baru diterbitkan pada tanggal 15 Oktober 2015. Bagaimana jurnal yang dibuat oleh PT. MMM??

Jurnal

10 - 09 - 15      Piutang Dagang                                 Rp. 27.500.000,-
                               PPN Keluaran Blm Difakturkan                        Rp.   2.500.000,-
                               Penjualan                                                              Rp. 25.000.000,-
                         (Penjualan kepada PT. Calista blm dibuat FP)

15 - 10 - 15      PPN Keluaran Blm Difakturkan    Rp. 2.500.000,-
                               PPN Keluaran                                                    Rp. 2.500.000,-
                         (FP atas penjualan ke PT. Calista)


Nah itu teman-teman beberapa contoh pencatatan transaksi yang berhubungan dengan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...


Indahnya berbagi....








Pencatatan Transaksi PPh Pasal 29

4:39 PM Add Comment

Pendahuluan

PPh terutang Wajib Pajak baik WP Badan maupun WP OP yang melaksanakan pembukuan dalam satu tahun pajak berikut kekurangan atau kelebihannya baru akan tersaji dalam laporan keuangan apabila WP melakukan pencatatan atau menjurnalnya. Dengan demikian, WP harus menjurnal hasil rekonsiliasi fiskal dan pengisian SPT Tahunan PPh Badan yang telah dilakukannya.

Pengertian

Menurut UU Nomor 36 tahun 2008 PPh Pasal 29 adalah PPh Kurang Bayar yang tercantum dalam SPT Tahunan PPh, yaitu sisa dari PPh terutang dalam tahun pajak bersangkutan dikurangi dengan kredit PPh (PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, PPh Pasal 23, PPh Pasal 24, PPh Pasal 25).


PPh Pasal 29 harus disetor menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) paling lambat sebelum SPT Tahunan dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak, yaitu akhir bulan ketiga tahun pajak berikutnya untuk WP OP dan akhir bukan keempat tahun pajak berikutnya untuk WP Badan.

Contoh

Pada tahun pajak 2015, dalam laporan keuangan komersil PT. MMM menghasilkan laba sebelum pajak sebesar Rp. 2.000.000.000,- dari peredaran usaha sebesar Rp. 55.000.000.000,- Setelah dilakukan rekonsiliasi fiskal diperoleh laba kena pajak sebesar Rp. 1.500.000.000,- dan PPh terutang Rp. 375.000.000,- (25% x Rp. 1.500.000.000,-)

Selama tahun 2015 data kredit pajak dan pajak yang dibayar sendiri PT. MMM adalah sebagai berikut :

PPh Pasal 22 Impor          Rp.   15.000.000,-
PPh Pasal 22 Bendara      Rp.   10.000.000,-
PPh Pasal 23                    Rp.   18.000.000,-
PPh Pasal 24                    Rp.   12.000.000,-
PPh Pasal 25                    Rp. 180.000.000,-

Kredit pajak tersebut digunakan oleh PT. MMM untuk mengisi SPT Tahunan PPh Badan. SPT tersebut disampaikan pada tanggal 30 April 2016 dan kekurangan pajaknya dibayar pada tanggal 25 April 2016. Bagaimana jurnal PT. MMM??

Jurnal

31 - 12 - 2015          Beban PPh Kini               Rp. 375.000.000,-
                                        PPh Pasal 22 Impor                              Rp.   15.000.000,-
                                        PPh Pasal 22 Bendara                          Rp.   10.000.000,-
                                        PPh Pasal 23                                          Rp.   18.000.000,-
                                        PPh Pasal 24                                          Rp.   12.000.000,-
                                        PPh Pasal 25                                          Rp. 180.000.000,-
                                        Utang PPh Kini (PPh Pasal 29)           Rp. 140.000.000,-
                                  (Jurnal Pengakuan PPh Terutang dan Utang PPh Pasal 29)

25 - 04 - 2015           Utang PPh Kini (PPh Pasal 29)    Rp. 140.000.000,-
                                         Kas / Bank                                                          Rp. 140.000.000,-
                                  (Jurnal Pembayaran PPh Pasal 29)    

Nah itu teman-teman contoh soal dan pencatatan / jurnal yang berhubungan dengan PPh Pasal 29, dalam operasional dilapangan kredit pajak belum tentu semuanya ada, silahkan untuk kredit pajaknya disesuaikan dengan yang ada diperusahaan teman-teman.

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...

Indahnya berbagi....
                                    









Pencatatan Transaksi PPh Pasal 22

7:02 PM 4 Comments

Pendahuluan

Sebelumnya saya telah berbagi tentang contoh soal dan pencatatan transaksi yang berhubungan PPh Pasal 21 maupun pencatatan transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 23 dan PPh Pasal 4 (2), selanjutnya saya akan berbagi contoh soal dan pencatatan transaksi keuangan yang berhubungan dengan Pajak Penghasilan Pasal 22.

Pengertian

Sebelum saya memberikan contoh soal dan pencatatan transaksi PPh Pasal 22 ini, saya akan mengingatkan teman-teman definisi dari PPh Pasal 22 tersbut adalah pajak penghasilan yang dipungut oleh :
1. Bendahara pemerintah baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, instansi / lembaga negara lainnya berkenaan dengan pembayaran atas penyerahan barang.
2. Badan-badan tertentu, baik badan pemerintah maupun badan swasta berkenaan dengan kegiatan di bidang impor atau kegiatan usaha dibidang lain.
3. Wajib Pajak Badan yang melakukan penjualan barang yang tergolong sangat mewah.

Pemungut PPh Pasal 22

1. Transaksi Impor Barang
    a. Bank Devisa
    b. Bendaharawan Ditjen Bea Cukai

2. Transaksi Pembelian Barang
    a. Ditjen Perbendaharaan, Bendaharawan Pemerintah
    b. BUMN / BUMD yang dananya dari APBN / APBD
    c. BUMN tertentu yang dananya baik dari APBN / APBD maupun bukan dari APBN / APBD
    d. Industri kehutanan, perkebunan, pertanian, & perikanan atas pembelian dr pedagang pengumpul

3. Transaksi Penjualan Produk di Dalam Negeri
    a. Industri Baja, Semen, Kertas, Otomotif, Produk Pertamina
    b. Penjual Barang Mewah.

Contoh Soal dan Pencatatan Transaksi

Pada contoh saat ini saya akan memberikan contoh transaksi PPh Pasal 22 antara WP dengan Instansi Pemerintah.

Contoh 1

PT. MMM (sudah PKP) sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang pengadaan barang & jasa, pada tanggal 10 September 2015 menjual barang kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat dengan nilai sebesar Rp. 150 juta, Bendahara Pemprov Jabar melakukan pembayaran pada tanggal 25 September 2015. PT. MMM menerima SSP dari Bendahara Pemprov Jabar pada tanggal 15 Oktober 2015. Bagaimana jurnal PT. MMM??

Pembahasan

Bendahara Pemprov Jabar akan memungut PPh pasal 22 atas transaksi dengan PT. MMM dengan tarif 1,5% x Rp. 150 Juta = Rp. 2.250.000,- Jadi uang pembayaran yang akan diterima oleh PT. MMM adalah sebesar Rp. 147.750.000,- (150.000.000 - 2.250.000,-).

Sedangkan PT. MMM akan melakukan penagihan kepada Bendahara Pemprov Jabar sebesar transaksi penyerahan barang beserta dengan PPN nya, sehingga jumlah tagihan PT. MMM kepada Bendahara Pemprov Jabar adalah sebesar = Rp. 150.000.000,- + (10% x 150.000.000) = Rp. 165.000.000,-

Untuk PPN yang Rp. 15.000.000,- oleh Bendahara Pemprov Jabar tidak akan diserahkan kepada PT. MMM melainkan akan disetorkan sendiri karena Bendahara Pemerintah merupakan Badan Pemungut PPN (Wapu PPN).

Jurnal PT.MMM

10 - 09 - 2015    Piutang Dagang                       Rp. 165.000.000,- 
                                 PPN Keluaran - Pemungut                       Rp.   15.000.000,-
                                 Penjualan                                                    Rp. 150.000.000,-
                          (Jurnal Penjualan Kepada Pemprov Jabar)

25 - 09 - 2015   Kas                               Rp. 147.750.000,-
                                Piutang Dagang                              Rp. 147.750.000,-
                          (Jurnal Penerimaan Pembayaran dari Pemprov Jabar)

15 - 10 - 2015   UM PPh Pasal 22                  Rp.   2.250.000,-
                          PPN Keluaran - Pemungut  Rp. 15.000.000,-
                                  Piutang Dagang                                      Rp. 17.250.000,-
                          (Jurnal Penerimaan SSP PPh Pasal 22 & SSP PPN)


Contoh 2

Merujuk pada contoh soal di atas, bagaimana jika PT. MMM menjual barangnya bukan kepada pemerintah melainkan kepada BUMN tertentu??

Pembahasan

Kalo penjualan kepada BUMN tertentu maka BUMN tersebut tidak berhak memungut PPN, sehingga PPN dipungut oleh si penjual / rekanan (PT. MMM).

Tagihan yang diajukan oleh PT. MMM beserta dengan PPN nya, dan pembayaran yang akan diterima oleh PT. MMM sebesar nilai transaksi ditambah dengan PPN dikurangi oleh PPh Pasal 22 (150.000.000 + 15.000.000 - 2.250.000)

PPN yang dipungut oleh PT. MMM harus disetorkan dan dilaporkan  oleh PT. MMM sendiri.

Jurnal

10 - 09 - 2015    Piutang Dagang                       Rp. 165.000.000,- 
                                 PPN Keluaran                                            Rp.   15.000.000,-
                                 Penjualan                                                    Rp. 150.000.000,-
                          (Jurnal Penjualan Kepada BUMN)

25 - 09 - 2015   Kas                               Rp. 162.750.000,-
                                Piutang Dagang                              Rp. 162.750.000,-
                          (Jurnal Penerimaan Pembayaran dari BUMN)

15 - 10 - 2015   UM PPh Pasal 22                  Rp.   2.250.000,-
                                 Piutang Dagang                                      Rp. 2.250.000,-
                          (Jurnal Penerimaan SSP PPh Pasal 22)


Nah itu teman-teman contoh soal dan pencatatan transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 22 itu, khususnya transaksi yang berhubungan dengan instansi pemerintah...

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah....


Indahnya berbagi...






Pencatatan Transaksi PPh Pasal 23 & PPh Pasal 4 (2)

3:30 AM 9 Comments

Sebelum saya berbagi tentang contoh pencatatan transaksi PPh pasal 23 dan PPh pasal 4 (2), perlu saya tuliskan di sini tentang penghasilan - penghasilan apa saja yang termasuk objek PPh pasal 23 dan penghasilan mana saja yang termasuk objek PPh pasal 4 (2).
Seperti kita ketahui dalam Undang-Undang Pajak Penghasilan (UU PPh) Pasal 23 mengatur tentang pemotongan PPh atas penghasilan tertentu, diantaranya sebagai berikut :
a. Deviden, selain deviden yang diterima WP OP yang dikenakan PPh Final.
b. Bunga, selain yang dikenakan PPh pasal 4 (2) Final.
c. Royalti.
d. Hadiah / Penghargaan, selain yang telah dikenakan PPh pasal 21.
e. Sewa, selain sewa tanah dan bangunan yang dikenakan PPh pasal 4 (2) Final.
f. Jasa Teknik, Manajemen, Konstruksi, dan Jasa Lain, selain yang telah dikenakan PPh pasal 21. (Jasa Lain yang dikenakan pemotongan PPh pasal 23 diatur di PMK 244/PMK.03/2008)

Selain itu, dalam UU PPh Pasal 4 (2) mengatur pengenaan PPh atas penghasilan tertentu yang bersifat Final, diantaranya sebagai berikut :
a. Bunga deposito / tabungan.
b. Bunga simpanan koperasi.
c. Bunga obligasi.
d. Sewa tanah dan/atau bangunan.
e. Penghalihan hak atas tanah dan/atau bangunan.
f. Jasa konstruksi.

Setelah kita mengetahui penghasilan apa saja yang termasuk objek PPh pasal 23 dan penghasilan apa saja yang termasuk objek PPh pasal 4 (2), berikutnya contoh pencatatan transaksi PPh pasal 23 dan PPh pasal 4 (2), sebagai berikut :

Contoh 1 : PPh pasal 23 Umum

PT. Maju Makmur Mandiri pada tanggal 1 September 2015 melakukan pembayaran atas sewa mobil yang disewanya dari CV. SB Rent sebesar Rp. 40 Juta untuk sewa mobil selama 4 bulan (September 2015 s/d Desember 2015). Kedua perusahaan baik PT. MMM maupun CV. SB Rent telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP). Bagaimana Jurnal untuk kedua perusahaan tersebut?

Pembahasan
Untuk contoh soal di atas maka PT. MMM harus memotoh PPh pasal 23 dengan tarif 2% dari pembayaran persewaan mobil tersebut, dan pemotongan pajak oleh PT. MMM tersebut merupakan kredit pajak bagi CV. SB Rent.
Sebaliknya bagi CV. SB Rent wajib memungut PPN sebesar 10%  yang merupakan Pajak Masukan bagi PT. MMM.

Jurnal

PT. MMM

01 - 09 - 15    Sewa Dibayar Dimuka      Rp. 40.000.000,-
                       PPN Masukan                   Rp.   4.000.000,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.      800.000,-
                               Kas                                                        Rp. 43.200.000,-
                       (Jurnal pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015)

30 - 09 - 15    Beban Sewa                        Rp. 10.000.000,-
                               Sewa Dibayar Dimuka                          Rp. 10.000.000,-
                      (Jurnal penyesuaian pengakuan beban sewa)


CV. SB Rent

01 - 09 - 15    Kas                                    Rp. 43.200.000,-
                       UM PPh Pasal 23             Rp.       800.000,-
                               PPN Keluaran                                      Rp.   4.000.000,-
                               Pendapatan Sewa Diterima Dimuka    Rp. 40.000.000,-
                       (Jurnal penerimaan pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015)

30 - 09 - 15    Pendapatan Sewa Diterima Dimuka    Rp. 10.000.000,-
                               Pendapatan Sewa                                                 Rp. 10.000.000,-
                       (Jurnal penyesuaian pengakuan pendapatan sewa)


Contoh 2 : Perlakuan PPN Masukan Bagi Non PKP

Merujuk pada contoh soal 1 di atas, bagaimana jika PT. MMM belum dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak??

Pembahasan
Bila PT. MMM belum dikukuhkan sebagai PKP, maka tidak ada mekanisme untuk mengkreditkan PPN Masukan terhadap PPN Keluaran, sehingga PPN Masukan tersebut dapat dibebankan sebagai biaya Fiskal.

Jurnal

PT. MMM

01 - 09 - 15    Sewa Dibayar Dimuka      Rp. 44.000.000,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.      800.000,-
                               Kas                                                        Rp. 43.200.000,-
                       (Jurnal pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015)


Contoh 3 : Bukti Potong Belum Diterima

Merujuk pada contoh soal 1 di atas lagi, jika CV. SB Rent belum menerima bukti potong atas pemotongan pajak oleh PT. MMM, bagaimana jurnal CV. SB Rent??

Pembahasan
Seringkali terjadi dilapangan, pajaknya sudah dipotong akan tetapi bukti potongnya belum dibuat dan diserahkan ke penerima penghasilan. Untuk itu perlu bagi penerima penghasilan (CV. SB Rent) untuk menciptakan kontrol untuk mendeteksi hal tersebut.
Bentuk kontrol tersebut bisa dibuat dalam jurnal penerimaan pembayaran sewa nya dengan mengganti UM PPh pasal 23 dengan Piutang Sewa karena Bukti Potong nya belum diterima, ketika Bukti Potong telah diterima baru dibuat jurnal penyesuaian (D - UM PPh pasal 23, K - Piutang Sewa).

Jurnal

CV. SB Rent

01 - 09 - 15    Kas                                    Rp. 43.200.000,-
                       Piutang Sewa                   Rp.       800.000,-
                               PPN Keluaran                                      Rp.   4.000.000,-
                               Pendapatan Sewa Diterima Dimuka    Rp. 40.000.000,-
                       (Jurnal penerimaan pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015, Bupot blm diterima)


Contoh 4 : PPh Pasal 23 Ditanggung Pemberi Penghasilan

Merujuk pada soal 1 di atas, bagaimana jika CV. SB Rent tidak bersedia dipotong PPh Pasal 23??

Pembahasan

Bila penerima penghasilan (CV. SB Rent) tidak mau dipotong pajak nya, PT. MMM tetap berkewajiban untuk menyetorkan PPh Pasal 23 atas transaksi persewaan mobil tersebut. Bila PT. MMM akan menanggung beban PPh Pasal 23 tersebut, maka dalam jurnalnya muncul Beban PPh Pasal 23. Akan tetapi ketika akhir periode, Beban PPh Pasal 23 tersebut tidak dapat dibebankan / non deductable expense (harus dikoreksi fiskal).

Jurnal

01 - 09 - 15    Sewa Dibayar Dimuka      Rp. 40.000.000,-
                       PPN Masukan                   Rp.   4.000.000,-
                       Beban PPh Pasal 23          Rp.      800.000,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.      800.000,-
                               Kas                                                         Rp. 44.000.000,-
                       (Jurnal pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015, PPh ditanggung)


Contoh 5 :Gross Up

Merujuk pada soal 1 di atas, bagaimana jika CV. SB Rent tidak bersedia dipotong PPh Pasal 23 dan PT. MMM meng-gross up nilai sewanya??

Pembahasan

Dengan meng-gross up nilai sewa, maka nilai sewa menjadi :
Harga sewa gross up = Sewa / (1-tarif)
                                  = 40 Juta / (1 - 2%)
                                  = Rp. 40.816.326,-

Jurnal

PT. MMM

01 - 09 - 15    Sewa Dibayar Dimuka      Rp. 40.816.326,-
                       PPN Masukan                   Rp.   4.081.633,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.      816.326,-
                               Kas                                                         Rp. 44.081.633,-
                       (Jurnal pembayaran sewa mobil Sep - Des 2015 -Gross Up)


Contoh 6 : Jasa & Material Dipisah

Misal PT. MMM membayar jasa desain logo kepada PT. Kreasi Desain pada tanggal 10 September 2015. PT. Kreasi Desain menerbitkan invoice dengan data sbb:

 - Jasa Desain      Rp. 6.000.000,-
 - Bahan              Rp. 1.500.000,-
         Total          Rp. 7.500.000,-

Pembahasan

Sesuai dengan SE DJP Nomor 53/PJ/2009, PPh Pasal 23 dikenakan dari jasanya saja dan tidak termasuk pengadaan bahannya. Sementara itu PPN dikenakan dari penyerahan barang & jasa kena pajak (keseluruhannya).


Jurnal

PT. MMM

10 - 10 - 15    Beban Jasa Desain            Rp. 7.500.000,-
                       PPN Masukan                   Rp.    750.000,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.    120.000,- (2% x Rp. 6.000.000,-)
                               Kas                                                         Rp. 8.130.000,-
                       (Jurnal pembayaran jasa desain)


Contoh 7 : Jasa & Material Tidak Dipisah

Merujuk pada contoh soal 6 di atas, bagaimana jika PT. Kreasi Desain menerbitkan invoice yang tidak dirinci antara jasa dan bahannya??

Pembahasan

Kalau penerima penghasilan (PT. Kreasi Desain) menerbitkan invoice yang tidak dirinci, maka pemberi penghasilan (PT. MMM) harus memotong PPh Pasal 23 dari nilai total tagihan.


Jurnal

PT. MMM

10 - 10 - 15    Beban Jasa Desain            Rp. 7.500.000,-
                       PPN Masukan                   Rp.    750.000,-
                               Utang PPh Pasal 23                              Rp.    150.000,-
                               Kas                                                         Rp. 8.100.000,-
                       (Jurnal pembayaran jasa desain)


Contoh 8 : Penghasilan Sewa Gedung (PPh Final)

Misal pada tanggal 1 September 2015 PT. MMM membayar sewa gedung untuk gudang penyimpanan produknya kepada PT. Estate Prima sebesar Rp. 150 juta untuk masa 3 tahun (periode 1-09-15 s/d 31-10-18). Bagaimana pencatatan dari kedua perusahaan tersebut dala mencatat transaksi sewa gudang tersebut dengan asumsi kedua perusahaan sudah PKP??

Pembahasan

Pada dasarnya jurnal untuk kedua perusahaan sama dengan jurnal dalam contoh 1 di atas, yang membedakan adalah jurnal bagi penerima penghasilan (PT. Estate Prima), karena sewa gedung / bangunan merupakan objek PPh Pasal 4 (2) maka pemotongan pajak yang dilakukan oleh PT. MMM bersifat Final, sehingga bagi PT. Estate Prima pemotongan tersebut bukanlah uang muka PPh tetapi pelunasan PPh yang diakui sebagai beban PPh Final. Pada akhir periode beban PPh Final tersebut tidak dapat dibebankan sebagai biaya fiskal (Non deductable expense).

Jurnal

PT. Estate Prima

01 - 09 - 15    Kas                                                      Rp. 150.000.000,-
                       Beban PPh Final Pasal 4 (2)             Rp.   15.000.000,-
                               PPN Keluaran                                                      Rp.   15.000.000,-
                               Pendapatan Sewa Diterima Dimuka                  Rp. 150.000.000,-
                       (Jurnal penerimaan pembayaran sewa gudang)


Nah itu teman-teman beberapa contoh kasus beserta pembahasan dan jurnal-jurnal yang berhubungan dengan transaksi pajak Pasal 23 dan Pajak Final (Pasal 4 ayat 2).

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah....


Indahnya berbagi...





Pencatatan Transaksi-Transaksi Yang Berhubungan Dengan Pajak (PPh Pasal 21)

10:08 PM Add Comment

Jurnal Transaksi Pajak




 Dalam menjurnal transaksi-transaksi yang berhubungan dengan pajak, yang  perlu teman-teman perhatikan adalah oleh siapa transaksi pajak tersebut dicatat. Pada dasarnya transaksi pajak tersebut melibatkan 2 pihak, yaitu pihak yang dipotong / dipungut dan pihak yang memotong / memungut. penjelasannya sebagai berikut:

a. Bagi yang dipotong / dipungut (yang membayar pajak)

Pencatatan transaksi pajak bagi yang dipotong / dipungut pajaknya akan ditentukan oleh sifat dari pajak yang dipotong tersebut, sebagai berikut:

Pertama, pajak yang dipotong bersifat Final, maka pajak yang dipotong / dibayar tersebut merupakan pelunasan pajak dan dicatat sebagai beban dalam periode berjalan.

Kedua, pajak yang dipotong bersifat Tidak Final / Dapat Dikreditkan, maka pajak yang dipotong / dibayar tersebut merupakan uang muka PPh dan dicatat sebagai aset (aset lancar).


b. Bagi yang memotong / memungut

Bagi pemotong, apapun sifat pajaknya, pajak yang dipotong / dipungut tersebut wajib disetorkan ke kas negara paling lambat pada saat jatuh temponya, sehingga selama pajak tersebut belum disetorkan, maka diakui sebagai hutang (kewajiban lancar).


Berikut beberapa contoh pencatatan transaksi yang berhubungan dengan pajak, saya kelompokkan berdasarkan jenis pajaknya, sebagai berikut:

1. PPh Pasal 21

Sesuai dengan UU PPh Pasal 21 dan aturan penjelasannya baik dalam PMK maupun PER DJP, penghasilan yang diterima oleh WP OP sehubungan dengan pekerjaan, jasa dan kegiatan wajib dipotong PPh oleh pemberi penghasilan.

Berikut beberapa contoh pencatatan jurnal transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 21, sebagai berikut:

Contoh 1 : Umum

PT. Maju Makmur Mandiri melakukan pembayaran gaji pegawai tetap bulan September 2015 pada tanggal 25 sebesar Rp. 650 juta. Dari Jumlah tersebut perusahaan memotong PPh Pasal 21 sebesar Rp. 45 juta. PT. Maju Makmur Mandiri kemudian melakukan setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015 pada tanggal 10 Oktober 2015.

Jurnalnya:

25 - 09 - 15    Beban Gaji                                  Rp. 650.000.000,-
                             Utang PPh Pasal 21                                            Rp.   45.000.000,-
                             Kas                                                                      Rp. 605.000.000,-
                       (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 September 2015)

10 - 10 - 15    Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                             Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                      (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015)


 Contoh 2 : PPh Pasal 21 Masa Desember

Pada bulan Desember 2015 PT. Maju Makmur Mandiri membayarkan gaji pegawai tetapnya sebesar Rp. 675 juta, selain itu sesuai ketentuan, PT. Maju Makmur Mandiri melakukan penghitungan ulang PPh terutang pegawai tetapnya untuk tahun 2015 ini. Dari hasil penghitungan ulang diketahui PPh terutang seluruh pegawai tetapnya untuk tahun 2015 ini sebesar Rp. 380 juta.

Sedangkan PPh Pasal 21 yang telah dipotong sejak masa Januari s/d November 2015 adalah adalah sebesar Rp. 355 juta, sehingga kekurangannya dipotongkan dari gaji Desember 2015.

Jurnalnya:

25 - 12 - 15     Beban Gaji                          Rp. 675.000.000,-
                               Utang PPh Pasal 21                                 Rp.   25.000.000,-
                               Kas                                                           Rp. 650.000.000,-
                         (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 Desember 2015)

10 - 01 - 16     Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                              Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                        (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa Desember 2015)


Contoh 3 : PPh Pasal 21 Ditanggung Pemberi Kerja

Misal pada contoh 1 di atas, PT. Maju Makmur Mandiri menanggung seluruh pajak pegawai tetapnya, sehingga jurnal yang dicatat oleh PT. Maju Makmur Mandiri sebagai berikut:

Jurnalnya:

25 - 09 - 15    Beban Gaji                                  Rp. 650.000.000,-
                      Beban PPh Pasasl 21                   Rp.   45.000.000,-
                             Utang PPh Pasal 21                                            Rp.   45.000.000,-
                             Kas                                                                      Rp. 650.000.000,-
                       (Jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 September 2015)

10 - 10 - 15    Utang PPh Pasal 21            Rp. 45.000.000,-
                             Kas                                                           Rp. 45.000.000,-
                      (Jurnal Setoran PPh Pasal 21 Masa September 2015)

Ket:
1. Coba perhatikan jurnal pembayaran gaji dan pemotongan PPh pasal 21 yang ini dengan contoh pertama di atas, analisa perbedaannya.
2. Beban PPh pasal 21 yang ditanggung oleh perusahaan ini, sesuai dengan ketentuan perpajakan pada akhir periode oleh perusahaan (PT. Maju Makmur Mandiri) harus dikoreksi fiskal / tidak bisa dibebankan sebagai biaya perusahaan (Non Deductable Expense), karena PPh pasal 21 karyawan yang ditanggung perusahaan dianggap sebagai pemberian dalam bentuk kenikmatan (benefit in kind) atau natura. 


 Contoh 4 : Penerima Penghasilan Menyelenggarakan Pembukuan

Tn. Bagas Farel adalah WP OP yang berprofesi sebagai akuntan publik dan menyelenggarakan pembukuan dalam operasional usahanya. pada 20 Maret 2015 menerima pembayaran dari PT. Maju Makmur Mandiri atas jasa audit yang telah dilakukannya sebesar Rp. 75 juta. PT. Maju Makmur Mandiri telah memotong PPh pasal 21 atas penghasilan Tn. Bagas Farel tersebut. Bagaimana jurnal yang dibuat oleh PT. Maju Makmur Mandiri dan Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

PT. Maju Makmur Mandiri

20 - 03 - 15     Beban Jasa Tenaga Ahli          Rp. 75.000.000,-
                                Utang PPh Pasal 21                                   Rp.   1.875.000,- (75 juta x 50% x 5%)
                                Kas                                                             Rp. 73.125.000,-


Tn. Bagas Farel
     20 - 03 - 15     Kas                                   Rp. 73.125.000,-
                         UM PPh Pasal 21             Rp.   1.875.000,-
                                  Pendapatan Jasa                                Rp. 75.000.000,-








Contoh 5 : Penerima Penghasilan Menggunakan Norma

Misal pada contoh 4 di atas, Tn. Bagas Farel tidak menggunakan pembukuan dalam menghitung penghasilan neto nya melainkan menggunakan norma. Bagaimana jurnal yang harus di buat oleh Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

Bila Tn. Bagas Farel menggunakan Norma dalam menghitung Penghasilan Neto nya maka Tn. Bagas tidak perlu membuat jurnal atas setiap transaksi-transaksi usahanya, baik itu pendapatan maupun pengeluaran. Hal ini sesuai dengan UU PPh Pasal 14 ayat 2 dan ayat 3.


Contoh 6 : Penghasilan dari Pekerjaan 

Misal kita pakai contoh 4 di atas, selain berprofesi sebagai Akuntan Publik, Tn. Bagas Farel juga tercatat sebagai Direktur Keuangan di PT. Sawah Besar Mandiri, pada tanggal 25 bulan September 2015 menerima gaji sebesar Rp. 15 juta dan dipotong PPh pasal 21 sebesar Rp. 650 ribu. Bagaimana jurnal yang dicatat oleh Tn. Bagas Farel??

Jurnalnya:

Menjadi kewajiban WP untuk melaporkan seluruh penghasilan dan menghitung PPh terutang atas penghasilan tersebut dalam SPT Tahunannya. Begitupula dengan Tn. Bagas Farel wajib menggabungkan penghasilan yang diterima sebagai Direktur Keuangan (penghasilan dari gaji) dan penghasilan yang diterima sebagai Akuntan Publik (penghasilan dari jasa).

Karena Tn. Bagas Farel memakai pembukuan dalam menghitung penghasilan neto nya, maka ketika Tn. Bagas Farel menerima gaji dari perusahaannya, harus mencatat penerimaan gaji tersebut sebagai berikut:

25 - 09 - 15     Kas                                    Rp. 14.350.000,-
                        UM PPh Pasal 21              Rp.     650.000,-
                             Penghasilan dr Pekerjaan                        Rp. 15.000.000,-
                        (Jurnal Penerimaan Gaji dari PT. Sawah Besar Mandiri)

  
Nah itu teman-teman contoh jurnal untuk transaksi yang berhubungan dengan PPh Pasal 21, selanjutnya teman-teman juga bisa membaca lanjutan dari artikel ini yang  berjudul Pencatatan Transaksi Yang Berhubungan Dengan PPh Pasal 23 dan PPh Pasal 4 (2).

Semoga dapat membentu....
Mohon koreksi bila ada salah....

Indahnya berbagi....











 

Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan Akuntansi Perpajakan

4:07 PM 1 Comment

Definisi Akuntansi Pajak

Akuntansi Pajak merupakan metode dan praktik akuntansi khusus untuk memenuhi ketentuan perpajakan, termasuk penyusunan laporan keuangan fiskal dan pengisian SPT serta perencanaan dalam rangka mengefisienkan beban pajak (tax planning).

Fungsi Akuntansi Pajak

Akuntansi perpajakan secara prinsip terpengaruh oleh fungsi pelaporan pajak karena merupakan implementasi ketentuan perpajakan. Selanjutnya ketentuan itu merupakan perwujudan  kebijakan yang warnanya dipengaruhi oleh fungsi pajak. Oleh karena fungsi utama pajak adalah penerimaan negara maka fungsi akuntansi pajak adalah melindungi hak penerimaan tersebut dan apabila terdapat keraguan dalam pengakuan dan pengukuran subyek atau obyek pajak terdapat kecenderungan bahwa perpajakan lebih mengedepankan kepastian (realisasi) dan mengesampingkan estimasi (pencadangan).

Tujuan Akuntansi Pajak

1. Menyediakan informasi yang diperlukan untuk menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak (PKP) Pajak Penghasilan (PPh) dan Dasar Pengenaan Pajak (DPP) Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

2. Membantu WP untuk menghitung  besarnya pajak yang terutang.

3. Mengetahui dan menilai tingkat kepatuhan WP dalam menjalankan sistem self assessment, terutama apabila sedang terjadi pemeriksaan atau penyidikan pajak.



Prinsip Dasar Akuntansi Pajak

1. Dapat dipahami oleh petugas / pemeriksa pajak.

2. Sensitivitas informasi, bukan materialitas.

3. Laporan Keuangan Fiskal disajikan secara jujur, dengan itikad baik, substansi penghasilan dengan nama dan dalam bentuk apapun, substansi beban yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto (deductible expense) adalah beban untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang merupakan objek pajak yang dihitung dari penghasilan neto.

4. Dapat dibandingkan dengan metode sebelumnya, terutama untuk kompensasi kerugian, utang piutang antar periode, dan perbandingan  pengakuan laba atau rugi yang menuntut konsistensi kebijakan akuntansi pajak. Perubahan kebijakan akuntansi pajak dimungkinkan dengan persetujuan DJP dengan mengajukan permohonan dilengkapi alasan.

5. Laporan keuangan fiskal harus tepat waktu, paling lambat akhir bulan ketiga setelah berakhirnya tahun buku (bagiWP OP) dan akhir bulan keempat setelah berakhirnya tahun buku (bagi WP Badan).

6. Apabila akuntansi komersial tidak mampu menerbitkan laporan keuangan tepat waktu, akuntansi pajak harus mampu menerbitkan laporan fiskal sendiri. Koreksi fiskal merupakan salah satu cara praktis dalam penyusunan laporan keuangan fiskal.


Hubungan Akuntansi Pajak dengan Akuntansi Komersial

Akuntansi pajak merupakan bagian dari akuntansi keuangan yang menekankan pada penyusunan Surat Pemberitahuan (SPT) dan pertimbangan konsekuensi perpajakan terhadap transaksi atau kegiatan perusahaan  Dengan kata lain akuntansi pajak dapat didefinisikan sebagai berikut :

Pertama, akuntansi pajak secara khusus menyajikan laporan keuangan dan informasi lain kepada adminstrasi pajak. Penyajian itu sebagai pemenuhan kewajiban perpajakan (tax compliance). Walaupun secara teknis proses penyajian laporan tidak diatur secara rinci dalam ketentuan perpajakan, pengukuran dan penilaian atas suatu fakta sangat  dipengaruhi oleh ketentuan perpajakan.

Kedua, ketentuan perpajakan merupakan produk lembaga legislatif yang mengikat semua anggota masyarakat (termasuk profesi akuntan). Dengan demikian, apabila terjadi kekurangsesuaian antara ketentuan perpajakan dan praktek akuntansi atau standar akuntansi yang berlaku umum, maka Undang-undang perpajakan mempunyai prioritas untuk dipatuhi di atas praktek dan kelaziman akuntansi.

Secara umum akuntansi komersial disusun dan disajikan berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan (SAK). Namun, untuk kepentingan perpajakan, akuntansi komersial harus disesuaikan dengan aturan perpajakan yang berlaku di Indonesia. Dengan demikian apabila terjadi perbedaan antara ketentuan akuntansi dengan ketentuan pajak, maka untuk keperluan perhitungan, pembayaran dan pelaporan pajak, Undang-undang dan ketentuan perpajakan memiliki prioritas untuk dipathui.


Laporan Keuangan Fiskal

Laporan keuangan fiskal disusun terpisah di luar proses akuntansi, sering disebut extra comptable. Namun, dalam kenyataannya laporan keuangan fiskal yang disusun melalui proses rekonsiliasi antara akuntansi komersial dengan akuntansi pajak sesuai dengan arahan PSAK 46 adalah sebuah keniscayaan dalam menyusun laporan keuangan lengkap sesuai dengan PSAK 1, sehingga laporan  yang dihasilkan dari extra comptable tersebut di samping sebagai informasi tambahan juga berfungsi melengkapi laporan keuangan komersial sebagaimana dipersyaratkan oleh SAK.

Apakah WP dalam rangka mengisi SPT tahunan PPh atau tidak sama sekali, maka proses pengakuan dan pengukuran PPh terutang dalam satu periode akuntansi akan tetap dilakukan dengan menyusun Laporan Keuangan Fiskal melalui Rekonsiliasi Fiskal, serta untuk menghitung Penghasilan Kena Pajak sebaga dasar perhitungan  PPh terutang berikut pajak tangguhan yang harus diantisipasi guna melengkapi laporan keuangan komersial.


Nah itu teman-teman artikel tentang hal-hal yang berkaitan dengan akuntansi perpajakan, selanjutnya teman-teman juga bisa membaca artikel lanjutannya yang berjudul pencatatan transaksi yang berhubungan dengan pajak.

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah....

Indahnya berbagi...

Hak dan Kewajiban Wajib Pajak (Yang Diperiksa) Serta Hak dan Kewajiban Pemeriksa Pajak (Yang Memeriksa) Dalam Rangka Pemeriksaan Pajak

6:09 AM Add Comment
Sebelumnya saya telah share hal-hal yang perlu WP ketahui seputar pemeriksaan pajak (tax audit), dalam artikel tersebut telah saya ulas seluk beluk yang berhubungan dengan pemeriksaan pajak, mulai definisi, ruang lingkup, kriteria, jenis-jenis, hingga jangka waktu pemeriksaan pajak.

Selanjutnya saya akan berbagi tentang hak dan kewajiban bagi WP maupun Pemeriksa ketika pemeriksaan pajak akan, sedang, maupun setelah pemeriksaan pajak. Hal ini perlu teman-teman ketahui ketika suatu saat nanti ada pemeriksaan pajak, teman-teman tahu apa yang harus dilakukan ataupun tidak boleh dilakukan.

Adapun hak dan kewajiban bagi WP dan Pemeriksa dalam rangka pemeriksaan pajak adalah sebagai berikut:

HAK WAJIB PAJAK (WP)

1. meminta kepada Pemeriksa untuk memperlihatkan Tanda Pengenal Pemeriksa Pajak dan Surat Pemberitahuna Pemeriksaan (SP2);

2. meminta kepada Pemeriksa untuk memberikan Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan dalam hal pemeriksaan dilakukan dengan jenis pemeriksaan lapangan;

3. meminta kepada Pemeriksa untuk memperlihatkan surat yang berisi perubahan tim Pemeriksa apabila susunan keanggotaan tim pemeriksa mengalami perubahan;

4. meminta kepada Pemeriksa untuk memberikan penjelasan tentang alasan dan tujuan pemeriksaan;

5. menerima Surat Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan (SPHP);

6. menghadiri Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan pada waktu yang telah ditentukan;

7. mengajukan permohonan untuk dilakukan pembahasan dengan Tim Quality Assurance Pemeriksaan, dalam hal masih terdapat hasil pemeriksaan yang belum disepakati antara Pemeriksa dengan WP pada saat Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan;

8. memberikan pendapat atau penilaian atas pelaksanaan pemeriksaan oleh Pemeriksa melalui pengisian kuesioner pemeriksaan.



KEWAJIBAN WAJIB PAJAK (WP)

Kewajiban WP ketika sedang dalam pemeriksaan pajak dapat dibedakan berdasarkan Jenis Pemeriksaan yang dilaksanakan, sebagai berikut:

Pertama, kalo pemeriksaan dilaksanakan dengan Pemeriksaan Lapangan :

a. memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lain yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain yang berhubungan penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak;

b. memberikan kesempatan untuk mengakses dan/atau mengunduh data yang dikelola secara elektronik;

c. memberikan kesempatan untuk memasuki dan memeriksa tempat atau ruang, barang bergerak atau barang tidak bergerak yang diduga atau patut diduga digunakan untuk menyimpan buku, catatan, dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dokumen lain, uang, barang yang dapat memberi petunjuk tentang penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak serta meminjamkannya kepada pemeriksa;

d. memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan, dapat berupa:
    1) menyediakan tenaga / peralatan atas biaya WP bila dlm mengakses data yg dikelola secara elektronik memerlukan peralatan / keahlian khusus;
    2) memberikan bantuan kepada pemeriksa untuk membuka barang bergerak / tidak bergerak;
    3) menyediakan ruangan khusus tempat dilakukannya pemeriksaan lapangan bila pemeriksaan dilakukan ditempat WP.

e. menyampaikan tanggapan secara tertulis atas SPHP; dan

f. memberikan keterangan lisan / tertulis yang diperlukan.



Kedua, kalo pemeriksaan dilaksanakan dengan Pemeriksaan Kantor :

a. memenuhi panggilan untuk datang menghadiri pemeriksaan sesuai dengan waktu yang ditentukan;

b. memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lain yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain yang berhubungan penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak;

c. memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan;

d. menyampaikan tanggapan secara tertulis atas SPHP;

e. meminjamkan Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP) yang dibuat oleh akuntan publik; dan

f. memberikan keterangan lisan atau tertulis yang diperlukan.



HAK PEMERIKSA
Hak pemeriksa dalam rangka pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan dapat dibedakan berdasarkan jenis pemeriksaannya, sebagai berikut :

Pertama, kalo pemeriksaan dilaksanakan dengan Pemeriksaan Lapangan :

a. melihat dan/atau meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lain yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain yang berhubungan penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak;

b. mengakses atau mengunduh data yang dikelola secara elektronik;

c. memasuki dan memeriksa tempat atau ruang, barang bergerak atau barang tidak bergerak yang diduga atau patut diduga digunakan untuk menyimpan buku, catatan, dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dokumen lain, uang, barang yang dapat memberi petunjuk tentang penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak;

d. meminta kepada WP untuk memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan, berupa :
    1) menyediakan tenaga / peralatan atas biaya WP bila dlm mengakses data yg dikelola secara elektronik memerlukan peralatan / keahlian khusus;
    2) memberikan bantuan kepada pemeriksa untuk membuka barang bergerak / tidak bergerak;
    3) menyediakan ruangan khusus tempat dilakukannya pemeriksaan lapangan bila pemeriksaan dilakukan ditempat WP.

e. melakukan penyegelan tempat atau ruang tertentu serta barang bergerak atau tidak bergerak;

f. meminta keterangan  lisan atau tertulis dari WP;

g. meminta keterangan  atau bukti yang diperlukan dari pihak ketiga yang mempunyai hubungan dengan WP yang diperiksa melalui kepala unit pelaksana pemeriksaan.


Kedua, kalo pemeriksaan dilaksanakan dengan Pemeriksaan Kantor :

a. memanggil WP untuk datang ke Kantor DJP / KPP dengan menggunakan Surat Panggilan Dalam Rangka Pemeriksaan Kantor;

b. melihat dan/atau meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lain yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain yang berhubungan penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas WP, atau objek yang terutang pajak;

c. meminta kepada WP untuk memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan;

d. meminta keterangan  lisan atau tertulis dari WP;

e. meminjam KKP yang dibuat oleh akuntan publik melalui WP; dan

f. meminta keterangan  atau bukti yang diperlukan dari pihak ketiga yang mempunyai hubungan dengan WP yang diperiksa melalui kepala unit pelaksana pemeriksaan.



KEWAJIBAN PEMERIKSA

a. menyampaikan Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan kepada WP dalam hal pemeriksaan dilakukan dengan jenis pemeriksaan lapangan atau Surat Panggilan Dalam Rangka Pemeriksaan Kantor dalam hal pemeriksaan dilakukan dengan jenis pemeriksaan kantor;

b. memperlihatkan Tanda Pengenal Pemeriksa Pajak dan SP2 kepada WP pada waktu melakukan pemeriksaan;

c. memperlihatkan surat yang berisi perubahan tim pemeriksa pajak kepada WP apabila susunan keanggotaan tim pemeriksa pajak mengalami perubahan;

d. melakukan pertemuan dengan WP dalam rangka memberikan penjelasan mengenai:
    1) alasan dan tujuan pemeriksaan;
    2) hak dan kewajiban WP selama dan setelah pelaksanaan pemeriksaan;
    3) hak WP mengajukan permohonan untuk dilakukan pembahasan dengan Tim Quality Assurance pemeriksaan dalam hal masih terdapat hasil pemeriksaan yang belum disepakati antara Pemeriksa dengan WP pada saat Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan;
    4) kewajiban dari WP untuk memenuhi permintaan buku, catatan atau dokumen yang menjadi dasar pembukuan / pencatatan dan dokumen lainnya yang dipinjam dari WP

e. menuangkan hasil pertemuan sebagaimana dimaksud pada poin d di atas dalam berita acara pertemuan dengan WP;

f. menyampaikan SPHP kepada WP;

g. memberikan hak kepada WP untuk hadir dalam rangka Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan pada waktu yang telah ditentukan;

h. menyampaikan kuesioner pemeriksaan kepada WP;

i. melakukan pembinaan kepada WP dalam memenuhi kewajiban perpajakannya sesuai dengna ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan dengan menyampaikan saran secara tertulis;

j. mengembalikan buku, catatan atau dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lainnya yang dipinjam dari WP; dan

k. merahasiakan kepada pihak lain yang tidak berhak atas segala sesuatu yang diketahui atau diberitahukan kepadanya oleh WP dalam rangka pemeriksaan.


Nah itu teman-teman hak dan kewajiban WP dan Pemeriksa dalam rangka pemeriksaan pajak, jadi jangan takut untuk diperiksa yach teman-teman... hehehe

Semoga dapat membantu...
Mohon koreksi bila ada salah...

Indahnya berbagi....


Hal-Hal Yang Perlu Wajib Pajak Ketahui Seputar Pemeriksaan Pajak (Tax Audit)

4:04 AM 1 Comment
PENDAHULUAN

Sistem perpajakan yang dianut di Indonesia adalah self assessment yang mana dalam sistem self assessment ini Wajib Pajak (WP) diberikan kepercayaan untuk menghitung, memperhitungkan, menyetor, dan melaporkan sendiri kewajiban perpajakannya. Sistem seperti ini akan berjalan dengan baik apabila WP memiliki pengetahuan yang baik dan kepatuhan yang tinggi dalam melaksanakan seluruh kewajiban perpajakannya.

Untuk menguji tingkat kepatuhan WP dalam menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya dan sebagai salah satu mekanisme penegakan hukum, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) memiliki kewenangan untuk melakukan pemeriksaan.

Jadi bisa disimpulkan bahwa pemeriksaan pajak merupakan sebuah mekanisme pengendalian dalam sistem self assessment untuk memastikan agar WP menyampaikan SPT dengan benar, jelas, dan lengkap.


DEFINISI

Menurut UU KUP Nomor 6 Tahun 1983 yang telah beberapa kali diubah terakhir dengan UU Nomor 16 Tahun 2009 dan PMK Nomor : 17/PMK.03/2013 tentang Tata Cara Pemeriksaan Pajak, pengertian Pemeriksaan Pajak adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah data, keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakn secara objektif dan profesional berdasarkan suatu standar pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan dan/atau untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.


PERBEDAAN PEMERIKSAAN PAJAK DENGAN GENERAL AUDIT 

Konsep tax audit dengan general audit pada dasarnya memiliki konsep yang sama, namun terdapat beberapa perbedaan konsep antara tax audit dengan general audit, seperti terlihat dalam gambar di bawah ini:


TUJUAN PEMERIKSAAAN

Pada dasarnya tujuan pemeriksaan pajak ada 2 (dua), seperti yang tercantum dalam UU KUP dan PMK Nomor 17 Tahun 2013 tujuan pemeriksaan pajak sebagai berikut:
1. Menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan.
2. Tujuan lain.


JENIS PEMERIKSAAN

Pemeriksaan pajak pada umumnya dilaksanakan berdasarkan tempat pemeriksaan tersebut dilaksanakan, menurut PMK Nomor 17 tahun 2013 jenis pemeriksaan itu sebagai berikut:
1. Pemeriksaan Lapangan yaitu pemeriksaan yang dilakukan di tempat tinggal atau tempat kedudukan WP, tempat kegiatan usaha atau pekeraan bebas WP, dan/atau tempat lain yang dianggp perlu oleh pemeriksa pajak.
2. Pemeriksaan Kantor yaitu pemeriksaan yang dilakukan di Kantor Direktorat Jenderal Pajak atau Kantor Pelayanan Pajak.



KRITERIA PEMERIKSAAN

Terdapat 2 (dua) kriteria yang merupakan alasan dilakukannya pemeriksaan, yaitu :
1. Pemeriksaan Rutin, merupakan pemeriksaan yang dilakukan sehubungan dengan pemenuhan hak dan/atau pelaksanaan kewajiban perpajakan WP.

Contoh kondisi yang akan dilakukan pemeriksaan rutin:
a. WP menyampaikan SPT Tahunan PPh yang menyatakan LB restitusi
b. WP menyampaikan SPT Masa PPN yang menyatakan LB restitusi
c. WP menyampaikan SPT Tahunan PPh atau SPT Masa PPN yang menyatakan LB yang tidak disertai dengan permohonan pengembalian kelebihan
d. WP menyampaikan SPT Masa PPN LB kompensasi
e. WP yang telah diberikan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak
f. WP yang menyampaikan SPT yang menyatakan rugi
g. WP yang melakukan penggabungan, peleburan, pemekaran, likuidasi / pembubaran usaha, atau WP OP yang akan meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya.
h. WP yang melakukan perubahan tahun buku, perubahan metode pembukuan, penilaian kembali aktiva tetap.

Nah apabila kondisi-kondisi di atas ada yang sedang teman-teman alami atau teman-teman laporkan, maka siaplah untuk diperiksa oleh kantor pajak...


2. Pemeriksaan Khusus / pemeriksaan berdasarkan analisis resiko (risk based audit) merupakan pemeriksaan yang dilakukan terhadap WP yang berdasarkan hasil analisis resiko menunjukkan adanya indikasi ketidakpatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan.

Adapun ketentuan-ketentuan pemeriksaan khusus adalah sebagai berikut:
a. Pemeriksaan khusus merupakan permeriksaan yang dilakukan terhadap WP berdasarkan analisa risiko.
b. Analisis risiko adalah kegiatan  yang dilakukan untuk menilai tingkat ketidakpatuhan WP yang  mengindikasikan potensi penerimaan pajak.
c. Analisis risiko dibuat dengan mendasarkan pada profil WP dan/atau data internal lainnya serta memanfaatkan data eksternal baik secara manual maupun berdasarkan kriteria seleksi berbasis risiko secara komputerisasi.
d. Ruang lingkup pemeriksaan khusus untuk UP2 Domisili dapat meliputi satu, beberapa jenis pajak, atau seluruh jenis pajak.
e. Ruang lingkup khusus untuk UP2 Lokasi dapat meliputi satu atau beberapa jenis pajak.
f. Pemeriksaan khusus dilakukan dengan jenis pemeriksaan lapangan.


RUANG LINGKUP PEMERIKSAAN

Ruang lingkup pemeriksaan merupakan cakupan objek pemeriksaan yang meliputi:

Pertama  berdasarkan Jenis Pajak, ruang lingkup pemeriksaannya meliputi:
1. satu jenis pajak (single tax)
2. beberapa jenis pajak
3. seluruh jenis pajak (all taxes)

Kedua, berdasarkan Periode Pencatatan / Pembukuan,  ruang lingkup pemeriksaannya meliputi:
1. satu masa pajak
2. beberapa masa pajak
3. bagian tahun pajak
4. tahun pajak
baik dalam tahun-tahun lalu maupun tahun berjalan.


JANGKA WAKTU PEMERIKSAAN

Jangka waktu pemeriksaan dengan tujuan untuk Menguji Kepatuhan Pemenuhan Kewajiban Perpajakan dapat dibagi dalam menjadi 2 (dua) sebagai berikut:

Pertama, Jangka Waktu Pengujian :
A. Pemeriksaan Lapangan, jangka waktu pengujiannya dilakukan paling lama 6 (enam) bulan, jangka waktu selama 6 bulan tersebut dihitung sejak Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan disampaikan kepada WP, wakil, kuasa, atau pegawainya sampai dengan tanggal Surat Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan (SPHP) disampaikan kepada WP, wakil, kuasa, atau pegawainya.

B. Pemeriksaan Kantor, Jangka waktu pengujiannya dilakukan paling lama 4 (empat) bulan, jangka waktu selama 4 bulan tersebut dihitung sejak tanggal WP, wakil, kuasa, atau pegawainya datang memenuhi Surat Panggilan dalam rangka pemeriksaan sampai dengan tanggal Surat Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan (SPHP) disampaikan kepada WP, wakil, kuasa, atau pegawainya.

Jangka waktu pengujian yang dilakukan baik dengan pemeriksaan lapangan maupun pemeriksaan kantor dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan, perpanjangan jangka waktu pengujian ini harus sesuai dengan alasan seperti yang tercantum di bawah ini :
a. adanya ruang lingkup pemeriksaan yang diperluas, misal yang pada awalnya pemeriksaan untuk satu masa pajak diperluas menjadi tahun pajak.
b. terdapat konfirmasi atau permintaan data kepada pihak ketiga.
c. berdasarkan pertimbangan kepala unit pelaksana pemeriksaan.

Jangka waktu pengujian Pemeriksaan Lapangan yang terkait dengan :
a. WP kontraktor kontrak kerja sama minyak dan gas bumi;
b. WP dalam satu grup; atau
c. WP yang terindikasi melakukan transaksi transfer pricing dan/atau transaksi khusus lain yang berindikasi adanya rekayasa transaksi keuangan.
Untuk jangka waktu pengujian Pemeriksaan Lapangan untuk ketiga jenis WP di atas dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 6 (enam) bulan dan dapat dilakukan paling banyak 3 (tiga) kali sesuai dengan kebutuhan waktu untuk melakukan pengujian.


Kedua, Jangka Waktu Pembahasan Akhir Pemeriksaan :
Jangka waktu pembahasan akhir pemeriksaan baik yang pemeriksaannya dilakukan pemeriksaan lapangan maupun pemeriksaan kantor dilakukan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan, jangka waktu tersebut dihitung sejak tanggal SPHP disampaikan kepada WP, wakil, kuasa, atau pegawainya sampai dengan tanggal Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP).